Friday, December 26, 2008

tahun baru mau kemana??...

nggak terasa 2008 sudah mau lewat..semalaman saya berusaha mengingat malam tahun baruan 2008 kemarin ada dimana.... hehehe.. ternyata saya terdampar di tarakan, kalimantan timur bareng ega..
waktu itu kami baru kelar liputan perbatasan krayan-sarawak, dan dalam perjalanan ke balikpapan..kami transit menginap satu malam.. sejak turun pesawat casa dari krayan, sebenarnya sudah ada beberapa rencana kami jalan jalan di tarakan..antara lain, jalan jalan ke pantai, lihat pembuatan ikan tipis, trus ke hutan mangrove lihat bekantan, trus malam tahun baru keliling kota..menikmati pergantian tahun di tarakan..
semua kegiatan diatas rencananya kami lakukan setelah cek in hotel dan istirahat sebentar.. tapi ternyata eh ternyata... saya dan ega bablas jaya, molor berat sampe malem di kamar...hihihi... badan ini gak mau kompromi, setelah 5 hari menyusuri jalanan ancur di desa perbatasan.. so, begitu sentuh kasur yang lumayan nyaman, langsung lupa bangun...hehehe.. kami baru bangun hanya untuk cari makan malam.. keliling tarakan sebentar trus langsung balik hotel, tidur lagi...udah begitu aja... besoknya udah di balikpapan kerja lagi..

itu pergantian tahun ke 2008.. kalau pergantian tahun ke 2007 dan ke 2006, saya masih coba ingat ingat lagi...maklum udah makin tua, makin pikun aja.. hehehe...tapi kayaknya sih nggak kemana-mana, wong saya aja gak ingat..berarti kan nothing special..

kalo pergantian tahun 2004 ke 2005, saya habiskan di tengah kota banjarmasin.. masih dalam suasana tugas peliputan.. nggak cuma pusing liputannya, pusing juga cari hotelnya. soalnya hotel-hotel di banjarmasin waktu itu bener bener keterlaluan.. udah muaahal, jelek pula..siang tgl 31, saya dan deden ramdhan sambil liputan juga keliling cari hotel yang gak kena surcharge tahun baru..hihihi.. abis gimana lagi, soalnya kami emang gak mau ikut acara tahun baru di hotel.

memang... sejak kerja di tv, tahun baru jadi bukan sesuatu yang special lagi.. gak ada acara perayaan ato kongkow kongkow.. beda banget waktu masih tinggal di surabaya.. menjelang tahun baru, saya pasti udah kayak cacing kepanasan.. hehehe.. sibuk cari acara ato bikin acara bareng sahabat sahabat.. pernah malam pergantian tahun, saya dpt undangan night rafting di sungai pekalen probolinggo... sudah pastilah nggak terlewatkan.. asyik banget, rafting malam malam di terangi sinar bulan..hmmmm..
atau malam pergantian tahun di pantai kuta, bali??... itu asyik juga...

kalau malam tahun baru ini ??.. sejauh ini, 99% akan saya habiskan di rumah baru kami di sawangan yang damai dan tentram..

Wednesday, December 24, 2008

??????????

berasa asing...
berasa aneh....
berasa bingung...
berasa sedih...
berasa kosong..

Saturday, November 22, 2008

yang nyebelin dari angkutan umum....

selama hidup di kos kosan gang damai ceria belakang transtv, bisa dihitung pake jari berapa kali saya naik angkutan umum... gimana enggak?? orang rute kos - kantor cuma butuh waktu 5 menit jalan kaki.. trus kalo main paling ya ke ambasador, plaza semanggi, plaza senayan, senayan city..ya sekitar situ ajalah... itu juga pasti naik taksi pp...jarang banget naik angkutan umum...
jadi ya saya nggak terlalu bermasalah sama yang namanya angkutan umum dan kemacetan...so.. "macet?? apaan tuuh??" hehehe...

tapi dalam beberapa hari ini sejak saya harus naik angkutan umum, banyak hal yang bikin saya geregetan..

pertama: pungli..
biar sekarang lagi musim razia preman, tetep aja tuh pungli ada.. dan dibolehkan.. saya sempat lihat di salah satu halte di jalan mt haryono. bis 46 yang saya tumpangi merapat, dan langsung disambut seorang bapak gendut yang bawa catetan..sepertinya dia petugas pencatat bis atao jalur bisa ya..pake baju bebas sih.. sambil bis merapat, dia ngobrol.. dan berpindahlah beberapa ribuan dari tangan kenek ke tangan bapak gendut....dan disebelah bapak gendut, ada bapak gendut kedua yang pake seragam dishub..bapak itu seperti nggak tahu apa yang terjadi barusan.. tapi rasanya nggak mungkinlah kalo nggak tau..hehehe..

kedua:
supir angkot yang semena mena...
ini yang paling nyebelin..mereka memangkas rute yg seharusnya alias korupsi rute..jadi, blom sampe malah disuruh turun karena dia mo balik, males kena macet ato mau ganti shift. biasanya sih dioper ke angkot lain dan mereka minta setengah aja ongkosnya.. kesannya sih mereka tanggung jawab, tapi tetep aja nyebelin.. masalahnya nggak ada yang bisa diperbuat penumpang.. supir angkot punya kuasa atas angkutan yang saya butuhkan kok...makanya mereka gak peduli.. sebellllll...

kesimpulan saya, naik angkutan umum bisa membuat kita bermental baja, sekaligus melatih kesabaran....hehehe.. karena dua contoh diatas, hanya sebagian kecil dari bermacam lainnya yang bakal saya temui di sepanjang rute angkutan umum...
jadinya nggak heran kalo lebih banyak orang jabotabek yang tetep pilih naik kendaraan sendiri daripada naik angkutan umum...


Friday, November 21, 2008

sawangan - tendean pp

sudah lebih dari satu minggu saya menempuh perjalanan sawangan - tendean pp sendirian alias naik kendaraan umum.. tepatnya sejak suami saya jatuh dari motor, trus berangkat liputan haji..

beberapa rute sudah saya coba... tapi ya gitu deh waktunya hampir sama.. sekitar 2 jam untuk satu kali perjalanan 30km.. kalo mau rada cepetan, naik krl.. tapi berhubung saya blom apal jadwalnya, jadi sering ketinggalan..hehehe... selebihnya saya naik angkot atau naik bis (ini paling lama).. kalau dari rumah, angkutannya ya udh pasti itu itu aja.. naik ojek trus sambung angkot ke terminal depok. baru deh, dilanjut pake pilihan moda angkutan yang ada..

nah, dari beberapa kali percobaan, saya dapat kesimpulan:
1. krl depok express + metromini 604
+ : cepat dan nyaman, metromini dari arah tanah abang gak kena macet
-- : paling mahal dan nggak tiap jam ada krl express jurusan tnh abang (sudirman).
2. krl ekonomi ac + apa aja jurusan gatsu
+ : lumayan cepat dan lebih murah, tiap stasiun brenti, jadi banyak pilihan
kalo mau cepat, turun sudirman lagi naik 604. kalo dari cawang macet banget
-- : kurang nyaman dan suka telat datengnya.
3. angkot 04 jurusan psr minggu + metromini 604
+ : gak perlu jalan lagi, turun angkot 03 dari sawangan,lgs naik angkot 04 di depan terminal
jarang ngetem (kecuali lagi apes). turun psr minggu ganti metromini.
-- : panas gak pake ac. kena macet, apalagi abis terminal pasar minggu..
4. bis patas rute depok - tnh abang
+ : pake ac dan cukup satu kali aja lgs turun perempatan mampang tendean
-- : luamaaaaa banget jalannya...mau macet ato gak macet, jalannya kayak keong.

kalau pulangnya saya cuma pernah pake 4 moda:
1. metromini 75 ke psr minggu + angkot 04 ke depok
ini yang paling sering. lumayan cepat, tapi yang lama kena macet di margonda
2. nebeng naik motor ama mutia sampe jalan nusantara depok
naah ini juga enak, lebih cepat.. tapi kan gak enak kalo sering nebeng..
3. nebeng naik mobilnya nurul..
yang ini sama enaknya.. kebetulan rumah nurul di puri bali dekat ama perumahan saya.
tapi sama juga. kan gak enak kalo keseringan nebeng.
4. naik taxi
ini pilihan terakhir kalo udh pulang kemaleman..saya nggak brani naik angkot..
+ : nyaman dan cepat sampai, kalo lancar 1 jam saja
-- : ini yang paling muaaahaal... hehehe..

dari beberapa kesimpulan di atas, saya menyimpulkan lagi...
supaya perjalanan lebih efektif dan efisien, caranya naik motor sampai stasiun, lalu abonemen karcis kereta ekonomi ac.. tapi ini masih baru pertimbangan..
sampai akhir bulan ini, saya masih mau coba beberapa rute dan angkutan lainnya lagi..
mungkin teman teman ada masukan????

Thursday, November 20, 2008

my first surgery...

"tenang aja din....jangan takut, gak berasa apa apa kok,kan dibius total.." hibur vira (sahabat saya), waktu saya mau masuk RS buat operasi sebulan lalu..saya cuma bisa mengiyakan ajah.. percaya deh ama sahabat saya ini..soalnya dia emang jagoan operasi..alias sering banget dioperasi... mulai dari kepala sampai kaki, pernah cedera.. sahabat saya ini dulu sering banget kecelakaan..jadinya ya itu tadi.. dia tau persis rasanya... hehehe...
thanks banget buat semua yang kasih dukungan mental buat saya... soalnya operasi kemarin itu yang pertama buat saya... (at least sejak saya bisa mengingat..)
operasi yang saya jalani namanya laparoskopi..semua berawal dari setahun yang lalu.. setelah lebaran 2007 lalu, ada yang gak beres dengan siklus haid saya..waktu periksa ke dokter kandungan di daerah pancoran, ditemukan kista di ovarium kiri..ukurannya diameter 2 cm.. "nggak gede kok..ntar lama lama bisa ilang sendiri" kata dokter kris..
saya pun menjalani kehidupan seperti biasanya... sampai di awal april 2008 lalu, saya liputan ke kepulauan derawan, berau, kalimantan timur...di episode terakhir, saya hampir pingsan, saat dapat haid hari pertama...mual, pusing, dan sakit banget...
sepulang dari kalimantan, saya periksa lagi ke dokter kandungan. kali ini ditemukan 2 kista, masing masing di ovarium kanan dan kiri..ukurannya sama, masing-masing 2 cm.. kata dokter bonti, kalau sakitnya mengganggu ya di operasi saja.. pakai laparoskopi..saya waktu itu cuma manggut manggut..setengah ngerti, setengah bingung.. setelah tanya rs sana, rs sini biaya laparsokopi emang luar biasa.. operasi yang canggih itu muahal banget..sejak itulah saya jadi ingat kata-kata mutiara "sehat itu mahal"...
akhirnya saya putuskan cari pendapat dokter lain..paling nggak keputusan saya nanti berdasarkan rekomendasi 2 dokter tadi.. dokter saya yang terakhir ini benar benar menyejukkan hati.. dokter ony khonsa menyarankan supaya saya bisa hamil alami dulu.. karena biasanya kistanya bisa hilang sendiri saat hamil..
sampai di pertengahan september lalu, saat saya liputan ke raja ampat, papua.. awalnya sih nggak masalah.. saat haid juga nggak sakit... tapi justru waktu nggak haid, perut kanan saya terasa sakit... sepulang dari papua, ternyata kista di ovarium kanan udah bertambah ukurannya jadi diameter 4 cm... caa yang paling cepat dan aman ya laparoskopi tadi...
untuk operasi yang canggih ini, dokter ony merujuk saya ke dokter wachyu..
jadilah saya masuk RSB YPK 22 oktober... pemeriksaan darah,rekam jantung dan usg lagi..
kapok banget ngerasain jarum infus dimasukin ke tangan.. mana pertamanya gak nemu nemu pembuluh darahnya... duuhh maakk.... "sehat itu emang mahal...."
23 Oktober jam 04.30 suster sudah sibuk membangunkan saya, memasukkan cairan lewat dubur, yang bikin saya langsung terbirit birit ke toilet.. hehehe.. memang itu sih maksudnya.. biar ususnya udh kosong..mandi nggak boleh lama lama, trus tidur manis di ruang pemulihan sambil nunggu dokternya datang..
perasaan saya waktu itu???... hmm..gmana yaa??... yang pasti, takut siih.. meskipun bius total juga..tetep aja takut... bukan cuma takut operasinya..tapi juga takut kalo saya nggak balik sadar abis dibius... waktu itu saya blom bisa bayangin, roh saya ada dimana waktu dibius..untung suamiku tercinta nemenin terus dari malam sebelumnya..
jam 06.30 saya masuk ruang operasi..posisi tubuh saya diatur dulu sebelum cairan bius mengalir ke pembuluh darah saya...terasa perih...dzikir pun nggak putus sampai saya nggak sadarkan diri..
dua jam kemudian saya mulai sadar.. nggak tau kenapa, pas sadar saya udah nangis aja..trus tidur lagi... waktu terbangun, saya sudah di ruang pemulihan dengan selimut yang hangat dan nyaman...alhamdulillah..akhirnya selesai juga...
esok harinya saya sudah boleh pulang... dapat kenang kenangan video rekaman operasi... hehehe... laparoskopi emang operasi yang canggih.. ngelihat hasil videonya aja jadi ngeri sendiri.. dokter wahyu bikin 3 lubang di perut bawah saya..masing-masing sekitar 1 cm.. trus ada kamera dan 2 alat yang masuk lewat situ. dokter mengoperasikan dari luar.. alat yang masuk ke perut saya itu kayak alat serba guna.. bisa jadi tang, bisa jadi gunting, bisa nyemprotin cairan, trus bisa mengisap cairan.. pantas aja..biaya opnya mahal..
jadi kistanya dipecahin, trus diambl selaputnya, trus disemprot cairan dan disedot lagi..nggak cuma itu, kista endometriosis saya juga bikin banyak perlengketan jaringan lemak dengan rahim..terakhir rahim saya dipasang semacam kain kasa buat mencegah perlengketan lagi...
kami sekueluarga takjub lihat hasil rekamannya.. buat yang gak kuat dengan darah, mendingan emang gak usah nonton..
oiyah, selaput kistanya juga diperiksa lagi di laboratorium patologi anatomi untuk memastikan jenis kistanya.. alhamdulillah hasilnya baik baik aja, alias nggak ada potensi ganas..
kata dokter wahyu, saya nggak boleh makan kedelai dan turunannya lagi.. padahal tahu tempe kan menu favorit saya yang murah meriah dan gampang masaknya... katanya ada zat dalam kedelai yang bisa memicu pertumbuhan kista saya.. sayangnya dokter nggak punya banyak waktu buat jelasin lagi dan saya juga blom riset lagi..
sekarang.. saya sudah pulih... udah terasa enteng.. tapi masih harus ikut terapi suntik 3 kali.. harga obat suntiknya itu yang bikin nggak enteng.. hehehe.. harganya satu obat 950rb untuk satu kali suntik, dan saya harus menjalani 3 kali suntik...
tapi nggak papa...saya dan suami sudah ikhlas kok..semoga aja setelah ini kami bisa cepat dapat momongan..
kalau udah sakit, sehat memang benar benar mahal ya..

Thursday, October 16, 2008

Henock dan kelapa...


"sudah kak.. jangan... cukup..ini buat kakak saja..." bocah kelas lima SD itu melarang saya memberikan telur dadar untuk ia dan teman-temannya.. malam itu makan nasi kuning khas minahasa di teras kamar hotel bersama tiga talent cilik Cita-Citaku, Henock,Andy dan Kardo..
kebetulan, menu nasi kuning punya saya dapat tambahan telur dadar, sedangkan milik mereka tambahannya berupa telur rebus.. begitu melihat nasi milik saya, Andy dan Kardo langsung tertarik dengan telur dadar... ya sudah, mau saya kasih saja.. kan kasihan..mana tampang mereka polos dan lucu begitu... tapi Henock melarang..
Saya takjub juga...anak kecil ini sungguh bijaksana..ia nggak mau banyak merepotkan saya..nggak salah saya memilihnya jadi talent utama untuk episode pengusaha kelapa..

dibalik binar matanya yang ceria dan ekspresinya yang lucu, Henock berbeda dari dua temannya. ia lebih bertanggung jawab dan nggak rewel.. hampir seluruh adegan harus diulang berkali kali, karena kami hanya menggunakan satu kamera. Pernah, satu ketika saya mendengar Henock mendesah panjang, tanda ia sudah kecapaian. tapi Henock masih mau lanjut.. "nggak papa kak, biar cepat selesai"... duuuhhh... nggak enak banget jadinya.. saya juga maunya cepat selesai sih..tapi sebenarnya juga nggak tega..tapi gimana lagi??..
saya cuma berharap, dengan jadi talent, mereka punya pengalaman baru yang berguna dan menyenangkan (semoga..)

Henock, Andy dan Kardo adalah anak anak desa Tiwoho, salah satu desa penghasil kopra di Minahasa Utara.. mulanya, desa ini nggak jadi alternatif tempat syuting yang ditawarkan Balitka Manado pada kami. Tapi karena kami cari kebun kelapa yang pinggir pantai dan sedang membuat kopra, sampailah kami ke Tiwoho setelah perjalanan sekitar 1 jam dari Mapanget.

Sampai di Tiwoho, kami sempat kecewa, karena pantainya nggak seperti bayangan.. pantai dibatasi dengan mangrove dan pasirnya hitam. tapi disana ada beberapa warga yang sedang membuat kopra.. ya sudahlah..tak apa. kami nggak punya banyak waktu lagi..
Setelah menemui "hukum tua" atau pak lurah, kami diantar ke salah satu SD di desa itu. Guru dan kepala sekolah mengajukan beberapa anak yang mungkin bisa jadi talent, rata rata anak yang pintar secara akademik. tapi nggak satupun yang membuat kami jatuh hati...
sampai mereka memanggil Kardo..

pertama melihatnya, saya langsung suka.. Kardo selalu tertawa dan matanya berbinar jenaka. saya minta ia memanggil teman teman dekatnya. dan datanglah dua anak yang nggak jauh berbeda dengan Kardo. Lucu, ceriwis, ekspresif, ketawa terus.. Langsung saya jatuh hati... duuuhh lucu lucu banget anak anak ini... Eko sempat ragu, karena mereka sepertinya masih terlalu kecil. tapi saya yakin, mereka bisa diarahkan..

dari 3 anak itu, kami memilih Henock dengan pertimbangan:
1. kelihatan paling bertanggung jawab dan lumayan komunikatif
2. wajahnya sangat minahasa
3. namanya juga unik dan keren.. Henock Andino Makawimbang..

selama syuting 4 hari, memang terbukti Henock paling bertanggung jawab dan paling nggak rewel..

Tuesday, October 14, 2008

badai sudah berlalu... (at least for me..)

akhirnya sore tadi saya resmi mengundurkan diri dari........... program baru itu.... heheheheh... lega banget rasanya... om coy dan mas gatut juga sudah menemukan pengganti yang tepat dan lebih OK dari saya.. teman seperjuangan juga.. Julius Sumant.
sekali lagi, bukannya saya nggak suka dapat tugas baru yang sebenernya menarik itu..tapi saya harus memilih.. dan saya memilih benerin kesehatan dulu dari pada tantangan karir... semoga pilihan saya benar dan semua berjalan lancar.. saya percaya..rejeki dan kesempatan itu akan datang lagi suatu saat..

badai pasti berlalu???......

"sstt.... dina sini deh... bentar aja..kita ngobrol bentar yuk..." mas kum, EP baru saya memanggil dengan nada misterius...
" haah.. apaan yah??? apa lagi nih" pikir saya..tapi gak ada firasat apa apa sih.. sampai kami duduk bareng di ruang rapat kecil..disanalah mas kum menyampaikan maksud hatinya... yaitu: MEMINJAMKAN SAYA ALIAS MEMPERBANTUKAN SAYA UNTUK PROGRAM ACARA BARU YANG HARUS SEGERA DIBUAT PILOT PROJECTNYA.....
nggak lama om coy, kadept magazine juga masuk, terus mas gatut, EP untuk program baru itu... intinya mereka menawarkan tantangan baru buat saya... program baru itu udah ada konsepnya, saya tinggal bantu mas gatut di proses produksinya...
kata mereka, ini kesempatan buat maju.. apalagi program ini belom ada produsernya. kalau saya dinilai mampu, ya mungkin saya yang akan jadi produsernya..

hhmmmm... gmana yah?? saya sih seneng aja dapat tantangan baru... tapi kok ya sekarang??.. tapi saya cuma bisa diam.. bingung..antara penasaran pengen tau dan gabung di program itu, juga bingung soalnya bulan oktober ini saya punya project pribadi lain yang gak bisa ditunda...yaitu operasi laparoskopi untuk angkat kista di indung telur..

dan nggak cuma saya yang kaget.. adel (produser cita-citaku) ternyata juga belom tau kalo saya mo dipinjam ke program baru... teman satu angkatan dan seperjuangan saya ini sebenarnya keberatan.. saya paham banget, bukan dia nggak mau saya maju.. tapi dia pengennya saya maju bareng di program yang kami bangun bareng ini..

padahal baru minggu lalu kami dapat tambahan asprod lagi, selain dian.. timnya sih tetep 5 tim untuk 5 hari tayang, pas pasan banget.. tapi dengan tambahan asprod pak pur, kami bisa bagi tugas lebih baik.. adel juga bisa konsentrasi di tema, konsep dan kontennya..saya dan dian bagian edit naskah, pak pur yang akan ngawal editing visual.. udah pas kan?? kami bisa mulai napas lega dan atur ritme liputan lagi..soalnya di awal stripping, cuma ada satu produser dan satu asprod, yaitu adel dan saya ditambah sepuluh anak muda yang penuh semangat, yang bikin saya terpacu agar nggak kalah sama mereka..

saya jadi ingat selama hampir setahun di program CC, banyak sekali kejadian yang sudah kami alami...jadwal syuting yang sempat terganggu karena 2 camera person sakit bersamaan, camera person uthe yang kakinya terkilir jatuh saat ambil gambar, dan kamera yang nyemplung ke air... kami juga ngotot mempertahankan fitri (reporter) agar nggak di rolling ke program lain, karena dia salah satu reporter andalan kami..eeehhh... sekarang kok malah saya yang dipindahin...

hehehee.... badai mungkin memang belum berlalu dari tim kecil yang kompak ini... saya sendiri, masih bingung apakah akan gabung dengan program baru atau masih di CC..soalnya menurut tradisi kantor, kita nggak bisa menolak penugasan ..
tapi yang pasti sih..saya tetep akan operasi bulan ini dan butuh istirahat pasca operasi... semoga bos bos itu mengijinkan..

Tuesday, September 30, 2008

pagi ini...

sinar matahari menembus celah gorden kamar saya pagi ini... terik banget... seharusnya memang masih pagi.. jam 09.00 wib.. tapi rasanya kok ya kayak jam 12 siang..jadi sempat mikir ini masih pagi ato udah siang yah.. hehehe...saya buka jendela dan angin segar memenuhi rongga dada... cicitcuwit anak anak ayam piaraan simbah ikut meramaikan suasana pagi ini... uugghhh damaaii banget...
selamat datang di surabaya... ini pagi pertama saya di rumah, menjelang Idul Fitri...akhirnya.. setelah 4 tahun saya nggak merayakan hari pertama Iedul Fitri di rumah ini...

Saturday, September 27, 2008

pelangi di raja ampat...

pelangi menemani perjalanan saya dari pulau batanta ke waigeo.. speed insonem milik CI trus melaju, menerjang ombak .. rasanya kayak naik angkot di jalanan rusak..
laut memang sedang nggak bersahabat..tapi kami nggak punya pilihan lain. kami cuma punya waktu 4 hari lagi untuk satu episode di desa saonek, waigeo selatan..
pelangi indah yang membingkai langit raja ampat seperti mewakili keberagaman karakter kampung dan anak anak di kepulauan ini.

anak anak di desa yensawai dan arefi sangat jauh berbeda dengan anak anak di desa saonek.. padahal jaraknya cuma sekitar 2 jam naik speedboat..tapi memang, transportasi laut umum antar pulau disana masih minim banget.
di kampung arefi, anak-anaknya masih polos.. sambil main mereka suka menyanyikan lagu lagu daerah dan gereja.. mereka bicara dalam bahasa beser dan beteuw. nenek moyang mereka adalah orang orang biak. anak anak arefi juga sangat pemalu..saking pemalunya, sulit banget ngarahin mereka di depan kamera. tapi soal fisik, jangan ditanya...
di saonek, kami juga kesulitan ngarahin anak anak yang jadi talentnya.. bukan karena mereka pemalu.. tapi karena bandelnya gak ketulungan.. awal screening sih seneng2 aja. mereka, 4 anak berani semua.. jadi hari pertama lumayanlah.. tapi hari kedua dan ketiga... uuughhh.. serasa darah tinggi deh... bandel banget... lagi serius syuting, mereka malah main petasan.. ampun deh..
sebenarnya sih nggak jadi masalah kalau kami masih punya banyak waktu..tapi kenyataannya, kami cuma punya waktu 3 hari aja disana.

desa saonek memang sudah seperti kota di kabupaten raja ampat. banyak kapal kapal yang singgah disana..penduduknya juga beragam..dari ambon, ternate, jawa dan papua...anak-anaknya udah pada hapal lagu lagunya gigi dan wali.. nggak ada yang pemalu... hehehe.. emang itu salah satu akibat dari membuka diri dengan dunia luar..ya mau gimana lagi..

Monday, September 22, 2008

KM Kalabia

hujan semakin deras saat speed boat yang kami tumpangi merapat ke lambung kapal motor kalabia..

sore 13 september lalu, kapal kalabia berlayar menembus hujan deras di sorong... menuju pulau batanta di kabupaten raja ampat.. di sana, 4 desa sudah menunggu kedatangan kapal dengan misi pendidikan konservasi laut ini...
penampilan kalabia dari luar memang unik.. lukisan beragam hewan laut beraneka warna memenuhi seluruh badan kapal.. warna warna cerah, khas anak anak...
ruangan utama kapal, seperti ruang keluarga di rumah.. hangat dan tentu saja lengkap dengan perangkat audio visual, LCD TV, dan buku buku tentang alam dan hewan laut..
kemudian kami diantar ke lantai atas, kamar kru.. ada 3 kamar di lantai atas, dan kamarnya benar benar nyaman.. 4 ranjang bertingkat, masing masing dilengkapi lampu baca dan kipas angin.. di masing masing kamar ada AC yang siap mendinginkan tubuh kalau cuaca panas..
sayangnya, hujan masih lumayan deras.. niat saya jalan jalan keliling kapal jadi batal... penerbangan 5 jam dari jakarta ke sorong juga bikin cape.. makanya begitu menyentuh kasur, saya langsung lelap..

waktu makan malam juga bikin surprise tersendiri... sejak berangkat dari jakarta, saya sudah menyiapkan mental untuk makan seadanya, sedarurat daruratnya saat liputan di kepulauan raja ampat.. tapi ternyata, saya salah besar.. kapal kalabia, punya koki yang luar biasa... pak abshalom namanya... masakannya benar benar yahuud... masakan yang akhirnya kami rindukan, setelah kami meninggalkan kapal kalabia.. hehehe..

menginap di kapal kalabia serasa menginap di hotel.. kamar tidurnya bagus, listrik 24 jam, peralatan lengkap, koki yahud, kamar mandi bersih, kru kapal yang semuanya ramah dan menyenangkan..

program pendidikan konservasi di kapal ini juga menarik... nggak cuma teori yang diajarkan.. beragam permainan mengajak anak anak lebih memahami dan mau menjaga lingkungan dan laut mereka... dan kedatangan kalabia ke setiap desa, benar benar menjadi hiburan tersendiri bagi anak anak di 88 desa di kepulauan raja ampat.. nama kalabia sendiri diambil dari nama ikan endemik di daerah papua barat.. ikan kalabia atau ikan mandemoor.. adalah jenis hiu jinak yang bergerak dengan siripnya, sehingga tampak seperti berjalan atau merangkak.. ikan ini mudah ditemui di daerah bakau di desa arefi, batanta..

banyak pengalaman dan pelajaran yang saya dapat selama berlayar bersama KM Kalabia.. semoga Kalabia akan terus berlayar untuk anak anak papua..

bye bye sorong...

pagi ini di bandara domine eduard osok..
finally..setelah 8 hari di raja ampat, saya harus terbang ke manado...satu episode lagi sudah menunggu di sana.
cuma satu malam saya menginap di sorong.. dan nggak sempat jalan jalan keliling kotanya.. soalnya emang cuma transit sih..cuma sempat makan malam di kawasan tembok, trus ke kantor CI, trus masuk hotel... capeee banget.. pinggang rasanya patah patah...hehehe..
malam malam sebelumnya, saya habiskan di kapal kalabia yang berlayar di sekitar pulau batanta, dan di penginapan murah meriah di kampung saonek, waigeo selatan..
2 episode dalam 8 hari benar benar melelahkan... waktunya pas banget, bahkan kurang..cuaca yang nggak menentu dan perjalanan dari pulau batanta ke pulau saonek, lumayan makan waktu dan tenaga...
jadinya, 8 hari kejar kejaran ama hujan, pasang surut laut dan ngurusin anak anak kecil yang bandel bandel itu....
tapi alhamdulillah akhirnya selesai juga.. semoga hasilnya juga bagus...

Saturday, August 30, 2008

hujan di akhir agustus

selamat datang musim hujan... semoga membawa berkah... semoga memberi kesegaran di bulan ramadhan nanti...

Friday, August 15, 2008

Krayan oh Krayan.. merdeka 63 tahun tetap terisolasi dari Indonesia !!!

pagi ini seorang teman dari Krayan menelpon saya... pak Yacob.. ia curhat masalah transportasi di tempat tinggalnya.. Krayan, daerah tepencil yang berbatasan langsung dengan Sarawak, Malaysia itu memang seperti terisolasi secara geografis dari Indonesia.. masalah transportasi yang tak kunjung usai sejak Indonesia merdeka 63 tahun..

masalah transportasi daerah terpencil dan perbatasan di Krayan sudah pernah saya liput akhir Desember 2007 lalu.. waktu itu saya cukup beruntung bisa ke Krayan dengan biaya cukup murah.. dan penerbangan yang lumayan sering.. dua hari sekali DAS terbang ke Long Bawan (ibukota kecamatan Krayan).. tapi kata warga sebelumnya penerbangan DAS sudah tersendat selama 3 bulan.. saya sungguh beruntung..

dari Tarakan saya menumpang pesawat DAS ke Nunukan dengan biaya sekitar Rp.250.000 per orang..trus dari Nunukan ke Krayan biayanya juga sekitar Rp.250.000,- per orang... jadi penumpang eksklusif cuma berdua dengan Ega (camera person), penumpang lainnya adalah barang barang kebutuhan warga yang diangkut ke Long Bawan..

Dataran tinggi Krayan yang berada di kabupaten nunukan ini memang cuma bisa ditempuh dengan jalur udara dari Nunukan.. lewat darat nggak mungkin, soalnya belum ada jalan kesana.. lewat sungai apalagi..siapa yang mau nantang maut??.. jangankan pendatang.. penduduk aslinya aja pusing.. mau pergi keluar Krayan juga sulit..nahh.. kalo sudah diluar Krayan, belum tentu bisa pulang kampungnya lagi.. pusing kaan???

Inilah yang sekarang dirasakan pak Yacob dan sekitar 60 warga Krayan yang tertahan di Nunukan..selama 6 bulan terakhir DAS sama sekali nggak beroperasi..padahal pesawat subsidi inilah satu satunya harapan mereka..alasan pemkab Nunukan, DAS nggak beroperasi karena ada masalah internal.. padahal pemkab Nunukan sudah mengontrak DAS untuk melayani penerbangan ke daerah terpencil seperti Krayan. dan yang bikin pak Yacob dan warga lain heran.. kok pemkab nggak ada usaha mengadakan layanan subsidi dengan penerbangan lain??.. disana ada juga pesawat misionaris MAF, tapi nggak mungkin dikontrak pemkab..meski juga menerima penumpang umum.. MAF nggak banyak membantu juga..karena MAF cuma terbang ke krayan 4 kali dalam seminggu dan kursi yang tersedia sangat terbatas cuma 5 penumpang. jadi kalau mau naik MAF harus daftar jauh jauh hari...

kata pak Yacob disana sekarang juga ada Susi Air..pesawat komersil carter ini patok tarif yang aduhai.. Rp.18.000,- per kg dikalikan berat badan.. jadi kalau berat badan 60 kg, ya harus bayar Rp.1.080.000,- sekali jalan...itu kalau berat 60kg.. kalau diatas itu??? ya pasti bayar lebih mahal lagi.
menurut pak Yacob, ada juga bantuan dari TNI AL dan AU yang ada di Tarakan..(tapi nggak tau itu resmi atau bukan yah) pakai pesawat cassa (jenis yang sama dengan yang dipakai DAS).. tapi ujung ujungnya tetep ajah.. mereka dipatok tarif Rp.16.000,- per kg dikali berat badan dan ditambah jaminan pesawat itu bisa balik ke tarakan (kalo kosong). jaminannya Rp.500.000,- per penumpang.... warga yang masih punya uang lebih, mungkin nekat pulang dengan tarif segitu.. tapi banyak juga warga yang sudah kehabisan uang untuk ongkos tinggal di Nunukan.. kalau nggak ada keluarga di nunukan, mereka harus nginap di hotel.. paling tidak biaya hidup per hari bisa mencapai Rp.100.000,- per orang (untuk penginapan dan makan sehari 3 kali)....

menurut pak Yacob, ada juga alternatif lain pulang kampung dengan tarif lebih miring. terutama yang buat badannya besar dan berat, alternatif ini bisa memangkas biaya sampai 50%.. tapi ini khusus buat yang punya paspor aja.. jadi pulang kampung ke krayan di indonesia lewat malaysia !!!... hebat kaaann???!!!!..

pak Yacob sendiri pernah pulang lewat sana.. dari Nunukan menyeberang ke Tawau, Malaysia naik kapal seharga Rp.75.000,- per orang. jaraknya sekitar 40 menit..dari Tawau dilanjutkan perjalanan dengan mobil angkutan ke Kota Kinabalu. tarifnya sekitar 70 ringgit. kalau dikalikan kurs rupiah sekarang Rp.2.800,- jadinya Rp.196.000,- dengan waktu tempuh sekitar 11 jam..
dari Kota Kinabalu, lanjut lagi ke Lawas naik angkutan bis sekitar 4 jam, tarifnya 30 ringgit atau Rp.84.000,- kalau semua perjalanan tadi mulus, yang selanjutnya belum tentu..

dari Lawas lanjut ke Bakelalan, distrik terdekat dan berbatasan langsung dengan negara kita..jarak yang ditempuh sekitar 147 km melewati hutan belantara naik mobil pickup double gardan.. dengan kondisi jalan tanah yang aduhai banget daahh.. (saya bisa bayangkan itu karena kata pak Yacob, jalanannya persis seperti yang saya lewati di perbatasan dari Long Bawan ke Bakelalan naik motor.. pinggang rasanya mau copot..ampun deh..)

kalau beruntung jalanan bagus (sudah diperbaiki perusahaan kayu yang beroperasi disana) dan cuaca bagus..waktu tempuh bisa sekitar 5 - 6 jam saja. tapi prediksi terburuk (kalo jalanan ancur berlumpur) waktu tempuh bisa satu hari satu malam.. bayangin aja..24 jam digoncang goncang begitu...pak Yacob cerita, dia bahkan pernah menginap karena mobil pick up terperangkap lumpur.. tarif yang harus dibayar dari perjalanan adventure ini 80 ringgit alias Rp.224.000,- per penumpang. Biasanya penumpang di turunkan di pasar Bakelalan.. nah disana sudah banyak tukang ojek yang siap mengantar ke Indonesia..biasanya para tukang ojek inilah yang mengangkut barang barang sembako keperluan warga Indonesia yang dibeli dari pasar Bakelalan..tarifnya lumayan mahal juga..60 ringgit atau Rp.168.000,- .. jarak dari Bakelalan ke Long Bawan sekitar 15 km jalan tanah..kalo musim ujan siap siap aja dah.. gak nahan lumpurnya..

jadi kalau diitung itung traveling pulang kampung lewat Malaysia ini menghabiskan biaya sekitar Rp.747.000,-.. memang lebih murah sih.. tapi nggak bebas..sesuai dengan ijin kunjungan ke Malaysia yang diperoleh waktu di Tawau..dalam waktu tertentu harus kembali lagi ke Nunukan, Indonesia lewat jalan yang sama.. kenapa??? soalnya di Bakelalan dan Long Midang (desa indonesia yg berbatasan langsung dgn Sarawak), nggak ada pos imigrasinya... jadi cuma warga Krayan aja yang memang bisa pakai jalan alternatif ini..
di pos perbatasan  Bakelalan, mereka dapat surat jalan ke Indonesia..dan cuma sampai Long Bawan aja. Para TDM dan TNI di perbatasan juga udah maklum..abis mau gimana lagi??..ini namanya pulang kampung berasa ke luar negeri.. ada batas waktu tinggalnya..

Dan kalau masalah pesawat nggak kelar juga, sudah ada masalah lain yang siap menyusul. kata pak Yacob di Bakelalan mulai diberlakukan pembatasan jumlah barang yang dibeli WNI.. katanya sih mulai 4 Agustus 2008.. kalau dulu, WNI bisa belanja barang sesuai kemampuan uangnya, sekarang nggak lagi.. beberapa jenis sembako dibatasi jumlahnya.. seperti gula, cuma boleh beli 2 kg per orang.. naahh loohh... padahal hampir 90% kebutuhan pokok warga Krayan dibeli dari pasar Bakelalan. Mereka memang memilih belanja ke Bakelalan, karena lebih murah dibandingkan beli ke Nunukan atau Tarakan.. lagi lagi gara gara mahalnya ongkos angkut barang. apalagi sekarang..

Cuma beras dan garam aja Krayan punya stock melimpah.. kelebihan beras yang melimpah berton ton itu juga dijualnya ke pasar Bakelalan.. petani ogah jual ke Nunukan atau Tarakan soalnya kalah bersaing harga dengan beras dari daerah lain..  
dan asal tau aja yah.. Krayan itu penghasil beras jenis adan organik yang ueeennaak banget.. sumpah deh.. nasinya kecil pulen, harum..dan yang pasti sehat karena prosesnya alami..

Selama hampir satu jam mendengarkan cerita pak Yacob di telepon, bikin saya merinding.. gemas.. kayaknya masalah beginian kok gak kelar kelar.. kata pak Yacob, warga sudah berusaha melapor ke departemen perhubungan di Jakarta juga.. tapi sampai sekarang tetap nihil.. saat ini mereka masih terus menunggu janji pemkab untuk mengadakan penerbangan subsidi yang terjangkau harganya..

Saya nggak tau ini salah dimana atau salah siapa... tapi kok bisa ya..63 tahun merdeka, pemerintah Indonesia nggak juga tulus perhatian, menjaga gerbang negaranya... padahal biar perut penduduk Krayan isinya sembako Malaysia, mereka tetap tulus ikhlas jadi Warga Negara Indonesia...

Tuesday, August 12, 2008

happy b'day cita citaku

Nggak terasa sudah satu tahun program citacitaku on air di Trans7..11 Agustus kemarin tepatnya.. tapi suasana tim di kantor adem ayem aja.. gmana nggak adem ayem..orang timnya lagi jalan liputan semua kejar setoran.. di kantor cuma ada saya, dian, adel, anisa dan aryo.. yang lainnya, ada yg masih di luar kota, ato baru balik dari luar kota..masih istirahat.. sebenarnya sih pengen ngadain syukuran di kantor..seperti ultah program laptop unyil dulu..tapi apa daya..kami nggak punya uang kas..maklum belum pernah tembus target share,jd ya blm pernah dpt bonus.. tapi biar blm tembus target, tim kecil ini memang luar biasa semangatnya.. saya kagum..waktu pertama kali tim dibentuk, mereka masih mentah sama sekali.. saya emang nggak ikut dalam tim pertama waktu itu..(udh dapet enaknya ajah...hehehe..). didikan keras mas gatut, adel dan pak rahmat, berhasil membuat anak anak ini mampu bikin program seperti film hanya dengan dua orang aja..hanya reporter dan camera person, dengan satu kamera...
sebenarnya masih banyak sih kekurangannya.. baik dari segi naskah dan gambar.. dari episode ke episode, rata rata mereka berkembang...anak anak ini juga kompak banget... mereka udah kayak keluarga satu sama lain..contohnya, waktu syarah (camera person) sakit DBD dan harus dirawat di rumah sakit, anggota tim lainnya, gantian menemani syarah (maklum syarah anak kos yang jauh dari ortu)..
waktu uthe patah hati dan liputannya jadi amburadul... juga nggak kalah seru... semua tim terutama reporter yang semuanya cewek terus ngedukung dia.. biar dia ttp semangat liputan..hehehe..
teman teman...kami emang udah seperti keluarga sendiri... semoga aja keluarga kecil ini makin kompak dan kami bisa dapat taget bonus... tetap semangat....

culture shock

kepulangan saya dua minggu lalu ke surabaya bawa suasana yang beda... berasa culture shock...hehehe...gimana nggak beda, untuk pertama kalinya kakak adik, om, sepupu, dan sodara yang lain, plus teman teman melihat saya mengenakan jilbab..rata rata sih komentarnya baik..toh memang saya baik baik aja ngejalaninya...
tapi yang bikin saya terharu adalah om dudung.. om saya yang satu ini memang nggak ada pertalian darah langsung dengan saya..beliau adalah suami dari adik mama yang sudah meninggal. dan sejak tante meninggal 7 tahun lalu, om dudung dan 2 anaknya tinggal bersama keluarga kami, soalnya waktu itu anaknya masih kecil kecil..
kalau biasanya saya hobby pake celana endek dan kaos oblong di rumah, sejak kemarin itu udah nggak lagi..soalnya ya ada om dudung itu..bahkan saya selalu berjilbab kalau beliau sedang di rumah...
naahh..ini dia masalahnya.. awalnya om dudung merasa kehilangan saya... waktu kecil dulu om dudung juga sempat ngemong saya..beliau sudah seperti ayah sendiri buat saya..dulu om dudung juga sering menata rambut saya kalau mau sekolah...hehehe...
saya pikir perasaan beliau sih wajar aja..soalnya ya emang beliau tau banget tentang saya sejak saya masih kecil..tapi alhamdulillah, sekarang om dudung sudah bisa ngerti, kalau beliau nggak akan kehilangan saya sebagai ponakan atau anaknya.. karena kalau saya berjilbab bukan berarti saya nggak sayang lagi pada beliau..
baru kali ini saya benar benar paham dan ngerti kalau perubahan dalam diri kita itu juga berpengaruh pada orang lain.. soalnya sebelum sebelumnya perubahan yang saya alami kayaknya nggak ngaruh buat yang lain...(ato saya nggak perhatian aja ya??).. paling cuma komentar komentar aja..
jangankan om dudung...mama dan kakak saya juga ngerasain hal yang sama.. awalnya mereka kuatir banget saya nggak jadi diri sendiri..saya berjilbab bukan karena kemauan sendiri... nggak heran sih..soalnya di keluarga saya belum ada yang berjilbab murni (artinya bukan karena fashion)...setelah jelasin berkali kali, mama akhirnya paham juga kalau ini emang pilihan saya.. tapi masih ada lagi.. mama dan kakak pengennya saya pakai jilbab yang pendek dan stylist, tapi suami pengennya saya pake jilbab yang panjang sesuai aturan agama.. duuhh pusying.. saya memang sempat ngerasa nggak jadi diri sendiri gara gara itu.. kalau saya pake jilbab panjang awalnya mama dan kakak nggak suka, padahal saya emang suka modelnya...itu looh jilbab model ponco yang ada di sinetron..ada juga jilbab panjang belah samping, yg kata penjualnya model "teh ninih" (istri aa Gym)
buat saya ya ini emang resiko atau ujian buat perubahan yang saya jalani...
bisa jadi perubahan saya memang sangat drastis.. dan nggak semua orang yang modelnya kayak saya, tiba tiba mau mengenakan jilbab..hehehe..
tapi apapun itu, jilbab ini banyak membawa berkah..

Tuesday, August 05, 2008

welkom in malang

hmmm.... lembutnya ice cream coklat "toko oen" terasa lumer di lidah..
persinggahan saya di kota malang emang pas banget... abis makan bakso bakar, lanjut ice cream coklat di toko oen...
toko yang satu ini biar udah sepuh (tua) emang gak ada matinya...selalu jadi tujuan wisata kuliner bagi siapa aja yang datang ke malang...suasananya juga tempo dulu banget.. dan yang pasti saya suka ice creamnya, gak bikin tenggorokan sakit... coklatnya terasa mantep banget...hehehe...
lagi lagi... bukannya rakus.. saya abis dua scoup..
sebenarnya mo nambah lagi sih...tapi, dua aja cukuplah... kalau saya doyan ice cream, vira lain lagi.. sepiring omlete dan secangkir kopi udah bikin dia senyum senyum sendiri... hehehe...

toko makanan dari jaman belanda ini juga selalu ramai... waktu kami datang, ada rombongan turis asing yang kayaknya juga lagi nostalgia...
nggak heran sih..kongkow di toko oen menjelang sore emang asik banget... kursi kursi pendek dan meja bundarnya bikin ngobrol jadi tambah santai..berasa kayak di teras rumah...sayang karena waktu yang cuma sedikit, saya nggak sempat nyicipin makanan lainnya...

bakso bakar trowulan

kota malang memang identik dengan kota bakso.. penjual bakso gampang ditemui dimana aja.. dari yang mangkal,keliling kampung,sampai yang udah jadi franchise dimana mana... bakso juga, yang menjadi tujuan utama saya dan vira singgah di kota malang, sebelum kami lanjut ke tulungagung... tapi bakso tujuan saya cuma satu... bakso bakar trowulan di dekat kampus stie abm..
harum aroma bakso bakar menyambut kami yang emang udah kelaparan..(dari pagi berangkat blm sempat makan).. kedai bakso ini konsepnya self service, pembeli menyiapkan sendiri hidangan pendamping bakso bakarnya..seperti bihun,bawang goreng, tahu,dan kuahnya..sedangkan baksonya tinggal pesan dan tunggu dibakar penjualnya...
bakso yang dibakar sebenarnya juga sama saja dengan bakso lainnya..tapi buat saya, bakso trowulan ini emang terasa banget dagingnya... prosedur pembakarannya juga sederhana kok...
bakso ditusuk dengan besi jadi seperti sate..trus dipanggang diatas bara api sampai sedikit kecoklatan... trus, tinggal disiram campuran saos, kecap dan sambal yang pedasnya bisa disesuaikan... trus dibakar lagi dehh.... nyyaaaammm...
begitu dihidangkan.. lima butir bakso langsung tandas..nggak terasa saya habis 15 butir bakso.. bukannya rakus.. habis baksonya sekarang lebih kecil dibanding dulu, 2 tahun lalu waktu terakhir saya makan disini sama suami...
sayangnya acara makan bakso bakar kali ini, suami saya nggak ikutan.. padahal dia kangen berat tuuhh sama bakso malang..hehehe...
selain disini, masih ada beberapa kedai bakso bakar yang juga yahud.. tapi berhubung saya pengen nostalgia.. ya disini aja... yang penting rindu makan bakso bakar di kota malang, sudah tersalurkan.. thanx to vira,bike n belor...

Sunday, August 03, 2008

sego sambel HO-HA..

selain bebek goreng, ada makanan lain yang mungkin bisa dicoba..tapi dengan catatan harus doyan pedas..pedas banget !!!...judul makanannya aja "sego sambel" alias nasi sambel...tapi bukan berarti nasi ama sambal aja loohh.. ada lauknya juga.. biasanya ikan pe, ayam gorenga, tempe, dsb...dan yang pasti sambal yang pedesnya selangit itu..hehehe..banyak warung sego sambel bertebaran di sepanjang jalan di kota surabaya..terutama di daerah kampus yang penduduknya kebanyakan anak kos dan hobby makan murah meriah...makanya warung sego sambel yang baru buka malam pasti laris manis tanjung kimpul... soale murah dan wareg...
seperti yang satu ini.."sego sambel ho ha" warung ini nggak beda jauh sama waktu saya kuliah dulu...suasananya masih kekeluargaan..kita bisa menikmati sego sambel sambil duduk lesehan, ngobrol kanan kiri, dan yang pasti nahan pedasnya...
yang berubah dari warung ini cuma tampilannya aja..agak lebih manis sedikit.. lebih terang karena ada neon besar di atas gerobaknya.. neon ini menyinari spanduk nama warung diatas gerobak.. dibawah nama warung ada tagline "lezatnya mengharukan"..
gimana nggak mengharukan?? yang makan disitu dijamin nahan pedas sambil mengeluarkan suara suara hhoooohhh haaahhhh hooohhhh haaahhhh..nggak cuma itu.. bisa sampe nangis juga.. makanya taglinenya begitu...hehehe..
itu juga yang bikin saya nggak mampir... selain udah makan bebek, saya udah gak kuat lagi makan pedas pedas...kebetulan aja saya parkir persis di depan warungnya dan baca tagline itu...
buat yang doyan pedas, tantangan yang satu ini bisa dicoba kalau sedang ke surabaya... dan mari siap siap terharu bersama..hehehe...

ohh indosat m2....

empat hari nggak posting ke multiply sepi juga rasanya... bukannya nggak ada cerita yang mau diposting.. tapi nggak tau kenapa nih modem indosat m2 saya ngambek..gak mau kompromi.. kebetulan selama 2 hari kemarin saya dan vira main ke tulungagung ke rumah sahabat yang baru aja pindah kesana.. perangkat laptop n modem sudah pasti ikut juga.. eehhh... sampe disana gak bisa dipake connect internet sama sekali.. disana gak dapet sinyal..bahkan gprs aja nggak... aneh bin ajaib..padahal rumah teman saya ini berada di tengah kota.. dan sudah pasti ada sinyal gsm disana..suami teman saya sampe jadi repot. dia kebetulan bekerja sebagai engineer di indosat jadi penasaran dan langsung buka laptopnya buat cek jaringan.. katanya everything is ok.. dia tawarkan mau cek lagi..tapi saya nggak enak..masa malam malam jadi kerja gara gara saya mau main internet.. besok paginya.. sama juga.. bener bener ngambek...ini modem emang ajaib... suka putus putus sendiri..biar sinyal lagi full juga..naah pagi ini saya iseng coba lagi... untungnya udah bisa.. jadi cerita yang tertunda bisa saya posting lagi...kalau sampai hari ini nggak bisa, sampe jakarta ini modem mo saya sekolahin dulu...hehehe..

Thursday, July 31, 2008

bebek goreng kayu tangan

makanan yang banyak dijumpai di surabaya adalah bebek goreng... banyak pilihan bebek goreng di surabaya.. ada yang di tanjung perak, ada di dekat tugu pahlawan, di daerah darmawangsa, di daerah blauran, ato dekat rumah, juga ada... tapi kali ini saya pengen makan "bebek goreng kayu tangan" atau BKT di daerah bratang...
hhmmmmmm..... haruumnya aroma bebek goreng.. bikin perut saya tambah nggak sabar nunggu pesanan datang..
bebek ini bener bener pasrah di piring..baru disentuh dikit, dagingnya udah lepas semua..hehehe... alias empuk banget..kalau urusan sambel sih..standar aja..tapi tetep enak kok...
menurut saya keunikan bebek goreng kayu tangan terletak pada bumbu kulitnya...kulitnya dilumuri bumbu yang hasil gorengannya seperti dilumuri tepung... naahhh..yang paling saya suka bumbu kremesannya yang gurih banget..
bumbu tambahan kremesan ini adalah versi lain dari bumbu minyak yang biasanya disertakan pada hidangan bebek goreng di surabaya (kalau bebek goreng jakarta tanpa bumbu minyak)
bebek goreng di surabaya punya aksesoris khas inilah yang bikin makan bebek tambah nikmat..pokokna laziss abiissszztt..

Monday, July 28, 2008

belut goreng SBS

nyammmm.. yumii.. akhirnya saya bisa menikmati belut goreng di warung pak haji poer (Spesial Belut Surabaya)...
Setelah satu hari berpuasa..saya ditemani vira berbuka di warung SBS di kawasan bratang depan, supermarket bilka... memang belut ini yang saya cari... 3 tahun lalu saya makannya di daerah banyu urip dekat dolly (bukan dukuh kupang)..tapi ternyata, pak poer sudah punya banyak cabang.. ya udah daripada jauh jauh, mendingan makan disini..

saya pesan belut goreng biasa, alias nggak kering juga nggak lembek banget..pertama kali menggigit belutnya..hmmmm...dagingnya terasa lembut..sambel terasinya juga mantep...belum lagi bawang putih gorengnya yang bikin terasa tambah sedep.. nggak terasa..satu piring langsung tandas..pokok'e mankyuss dehh...
" laziiis"....kalo kata benu buloe..

memang perkenalan saya dengan belut goreng haji poer ini berawal dari liputan segmen kuliner benu buloe untuk program jelang siang (awal tahun 2006).. meskipun hidup di surabaya bertahun tahun, saya justru nggak pernah tahu kalo ada belut goreng enak di daerah banyu urip... soalnya emang rumah saya jauh dari sana...
tapi karena tuntutan liputan..saya jadi riset menu menu spesial yang ada di surabaya..selain rawon setan, bebek goreng, rujak cingur, nasi udang dan lontong kupang...

sebenarnya belut nggak masuk nominasi sih... soalnya saya pikir, kan masakan belut nggak cuma ada di surabaya... lagian buat saya, di surabaya emang lumayan banyak yang jual pecel belut alias belut goreng sambel terasi..kayaknya dimana aja, juga rasanya sama..
tapi yaa itu tadi.. karena tuntutan setoran liputan, saya akhirnya riset survey lokasi ke kawasan banyuurip ditemani farid (driver liputan)..sedangkan benu dan bang theo kecapean dan mereka milih relaksasi dulu...

nyari lokasi warung SBS di banyuurip malam hari juga nggak gampang... lewat jalan jalan kecil..digodain mbak mbak di gang dolly..tanya sana sini..(soalnya si farid bukan orang surabaya asli..jadi yaa gitu dehh..sering nggak ngerti jalan juga..)
akhirnya warung itu ketemu juga..warung spesial belut itu..benar benar serderhana...(waktu itu).kalo dibilang bagus..itu jauuhh...hehehe..
tapi jangan tanya aroma yang ditebarkan..wuiihhh...bikin perut ikut nyanyi deh...tapi saya masih bisa tahan diri..soalnya kan niatnya cuma survey, dan saya rencana makan bareng benu dan bang theo di tempat lain.. abis ngobrol kanan kiri dan janjian liputan esoknya, saya dan farid melenggang keluar warung...tapi ternyata perut kami nggak mau ikutan..hehehe...baru sampai tempat parkir mobil, pandangan mata saya dan farid beradu..mungkin perut kami udah saling komunikasi ya...jadinya ya..balik kanan grak!!...kami ke warung SBS dan pesan 2 porsi..
kami lahap banget makan belut goreng kering..renyah banget dan sambelnya sedaap...
saya udah bayangin bakal makan belut lagi besok malam...hmmm... yummmiii...
saya juga yakin banget, benu bakalan doyan mampus ma ni belut..

tapi ternyata eh ternyata... perkiraan saya meleset.. semua memang berawal dari liputan siang harinya.. kami memang harus mengambil gambar proses pembuatan belut goreng..termasuk proses persiapannya... benu dengan kostum loreng merah putih khas madura ikut dalam proses pembantaian belut belut ini.. lhaahh... ini dia masalahnya... namanya juga pembantaian, pastinya darah ada dimana mana...

dan malam harinya, kami semua jadi nggak berselera makan disana... harum aroma bumbu belut gorengnya nggak mempan..semua penjelasan tentang manfaat kebaikan gizi belut (yang sempat diceritakan pak poer siang harinya), seperti lenyap begitu saja... kalah ama bayang bayang pembantaian...

saya sebenarnya sih..nggak terlalu terpengaruh..tapi benu dan bang theo udah ogah banget...
ya udah batal deh...dan sejak itu saya belom makan belut lagi.. masalahnya, di jakarta nggak gampang nemuin menu yang satu ini..(at least di daerah dekat transtv nggak pernah liat).. adanya cuma bebek atau lele goreng ajah..bosen banget..beberapa kali pulang ke surabaya, saya juga gak sempet ke sana..sampai malam tadi...akhirnya kesampaian juga.. alhamdulillah lega rasanya... semoga aja pak poer mau buka cabang di jakarta...kalo bisa jakarta selatan, dekat ama transtv...hehehe...

Sunday, July 27, 2008

bbrrrrrr surabaya dingiiiinnnnn....

dua hari di surabaya saya memang belum sempat keluar siang hari..tapi dua malam disini..saya udah ngerasain dinginnya kota ini.. kayaknya lebih dingin dari jakarta... mandi pagi pake air anget..hehehe..males kedinginan..keluar malem..anginnya dingin juga...tapi kalo soal matahari kayaknya emang terik banget..tadi pagi waktu foto di depan masjid Al Akbar, mata terasa pedih banget (soalnya ngadep matahari) itu baru jam 10 pagi.. gimana jam 1 siang ya...
eniwei.. mau dingin ato panas.. i love this city..udah ada daftar kuliner yang menunggu kedatangan saya.. hehehe...
1. tahu tek tek depan rumah
2. tahu campur lamongan di depan ruko menanggal
3. bebek kayu tangan
4. rujak cingur delta plaza ato kayoon
5. belut goreng di daerah dukuh kupang... lupa namanya pernah liputan disana..
6. rujak tolet...nyari di pinggir jalan..
7.kepiting asam manis di stasiun sidoarjo
8. apa lagi yaahh... any suggest?

my best friend wedding

tepat jam 9 pagi tadi... teman saya mengucapkan janji sucinya di hadapan penghulu... bowo,sahabat sejak saya kuliah di unair akhirnya nikah juga...
itu juga yang jadi tujuan kepulangan saya kali ini...awal masa kuliah, saya dekat banget dengan bowo...sampai sampai kami dikira pacaran.. (pantesan waktu itu kok saya gak laku laku juga...hehehe...)
sejak itulah kami sepakat jaga jarak.. biar cepet laku..hehehe... meskipun saya sudah pindah jakarta..silaturahmi tetep jalan..nggak cuma itu..bowo juga yang ikut sibuk waku saya menikah 2 tahun lalu...dan jadi tambah sibuk, ikut bantu saya dan vira ngurusin pernikahan adik saya.. sahabat sahabat tersayang yang selalu ada...
sekarang, tinggal satu sahabat lagi yang sedang menunggu datangnya jodoh... semoga dalam waktu dekat...

Saturday, July 26, 2008

malam pertama di surabaya....

malam menyambut pesawat yang saya tumpangi landing di bandara juanda surabaya.. penerbangan kali ini on time juga... sayangnya batre kamera saya abis..jadi nggak bisa fotofoto bandara malam tadi.. sayangnya saya nggak menjejakkan kaki langsung di tanah surabaya, soalnya turunnya lewat garbarata.. hehehe... benar benar nikmat..sampai di kota ini lagi.. ada untungnya juga saya sampai malam hari.. kalau siang, sudah pasti disambut teriknya matahari surabaya yang ganas...

keluar dari garbarata, sebelum masuk ke ruang bandara..saya sempat berhenti sebentar..menikmati aktivitas bandara... pesawat pesawat yang sedang parkir... pesawat yang akan take off... saya jadi ingat empat tahun lalu.. waktu saya akan balik ke jakarta habis mudik..di bandara ini juga saya meniatkan hati untuk hijrah ke jakarta...menjalani pekerjaan yang saya sukai...memulai hidup yang baru... (hehehe..jadi mellow..)

alhamdulillah..empat tahun ini semuanya relatif lancar.. saya juga menemukan pasangan hidup di tempat yang sama.. mungkin memang Alloh sudah atur begini..padahal dulu saya sempat antipati sama jakarta...

malam tadi juga saya sudah sedikit menikmati surabaya malam hari...(thanks to vira..) kebetulan saya harus menghadiri resepsi Hamka (UPM) di gedung WTC yang letaknya di tengah kota... banyak yang sudah berubah dari surabaya... tambah cantik...hehehe..banyak gedung gedung baru.. waktu lewat depan kebun binatang, ada taman cantik dengan air mancurnya... wahh bener juga kata teman teman... surabaya jadi lebih bagus..lebih banyak taman..
hampir satu tahun nggak pulang, banyak banget perubahannya... saya kayak orang desa yang gak pernah lihat kota..ato sebaliknya... tapi memang surabaya jadi lebih ok..yaa paling nggak pas malem dan di tengah kotanya...blom tau kalo siang hari kayak gimana...semoga aja kali ini gak panas panas banget.. hehehe..

sore di soekarno hatta

akhirnya hari ini saya cuti juga... sudah hampir satu tahun saya nggak pernah libur panjang.. libur endek juga kadang kadang..
sore ini soekarno hatta cukup lengang... gak ada antrian panjang..soalnya bukan liburan..
tapi seperti ada yang hilang.... sebentar lagi saya bebas tugas.. gak mikirin mau liputan apa lagi... yaahh..paling ngak buat dua minggu.. moga moga aja.. liburan kali ini lancar...

Friday, July 25, 2008

hoaaahhmmm...

udah jam dua pagi...udah ngantuk.. masih utak atik naskah punya ita...hiks hiks...mesti tahan mata niihh... edit naskah juga butuh waktu n mood... tapi yang nomer dua bukan prioritas..kalo udh kejar deadline postpro yasud..gak pake mutmutan..tancap gas..ampe mata perih, kepala puyeng..tooh masih bisa curhat disini...

pengennya besok udah gak ada tanggungan lagi..tapi takdir berkata lain..hehehe... masih ada satu naskah ini, trus bikin sinopsis, trus harusnya bikin surat ijin liputan, trus kirim jadwal.. o'ooww... seharusnya sinopsis,surat ijin n kirim jadwal udh harus kelar tadi sore..tapi yaa gitu deehhh... servernya masih betah lemot..padahal semua bahannya ada disitu..moga moga aja besok pagi ehh nanti pagi udh baikan (kalo nggak males ke kantor).. sorenya... i am going home... to surabaya...

ayooo semangaatt...naskah harus kelar malem ini juga... semangat semangat.... (kayak yang di dalem naskah)

akhirnya datang juga...

hehehe... akhirnya tadi malam kru citacitaku makan malam bareng.. janji mbak titin (kadiv) sudah terpenuhi...

sekitar 2 bulan lalu mba titin menjanjikan kalau kami, program citacitaku sharenya tembus double digit untuk rata rata per minggu, akan ditraktir makan makan.... semangat banget doong... apalagi program yang baru 4 bulan stripping ini memang dalam sejarahnya belum pernah dapat bonus alias sharenya belum nyampe target kantor (minimal 12.0).
akhirnya kami memang berhasil menembus double digit untuk pertama kalinya... tapi, buat ngadain acara makan makan yang dijanjikan bukan hal yang gampang.. bukannya kami yang nagih, tapi malah mba titin yang nagih kapan bisa traktirnya...hehehe..
bukannya kami jual mahal gak mau ditraktir ... (hehehe..nggak mungkin banget kan nolak traktiran), tapi ngumpulin tim yg cuma pas pasan ini juga susah... jarang banget semua tim bisa kumpul di jakarta dalam waktu bersamaan..
mereka sering dinas luar kota (DLK), demi keamanan stok tayang kami.. yaa..akhirnya gitu deehh.. molor molor terus.. eehh sebulan lalu.. giliran udah pada ngumpul, acaranya gagal lagi..gara gara dua camera person kami masuk rumah sakit..nahh..ngumpulin kru lagi, butuh waktu lagi.. akhirnya setelah lihat jadwal, kami putuskan tgl 24 juli malam..
ternyata nggak semuanya bisa ikutan.. uthe dan nisa, kru paling baru kami gak bisa ikut karena harus buat tugas pelatihan.. tapi yaa nggak bisa mundur lagi..soalnya senin depan.. semua kru udah pisah..jalan DLK masing masing...
acara makan makannya agak sepi sih...mungkin karena teman teman masih kecapean.. trus mungkin juga teman teman masih sungkan makan dekat bu kadiv.. hehehe... tapi di meja pojok, syarah, fitri, ita, aryo n melly membuktikan keperkasaan mereka dalam kuliner..alias makannya banyak..hehehe.. posisinya strategis..
oya acara kemarin sekalian grandlaunch asprod baru kami, dhian... semoga aja.. tim citacitaku jadi tambah rame...soalnya dhian kalo ketawa rame..hehehe..

anyway... semoga tim kecil yang paspasan ini tetap kompak dan semangat menghasilkan karya terbaik..



seharusnya makan makan tadi malam itu udah dari sebulan lalu diadakannya.. tapi bulan lalu batal

Wednesday, July 23, 2008

lemot teruuuussssssssss

mungkin memang sudah takdir gak boleh lama lama di kantor...hari ini saya udah niat datang pagi..mau riset dulu ke workshopnya lapan di halim.. lumayan disana dapat 3 profesi buat bahan liputan.. balik dari halim, saya mesti periksa naskah pinisi rini... mulai jam stg 2 siang sampai jam stg 5 sore, semua komputer di lapak magazine sampai upm susahnya minta ampun buat nyambung ke server..padahal naskahnya disimpennya disitu...

kejadian kayak begini udah yang ke..... seringkali deh... akhirnya saya berhasil buka fileserver tempat naskah itu setelah ganti lebih dari 5 komputer.. itu juga mesti pelan pelan banget buka file filenya, biar gak nge-hang... naskah yang mesti saya edit lagi ini akhirnya saya pindahin ke flashdisk dulu.. baru diedit di komputer program citacitaku... naahh karena harus dubbing jam 5 sore..naskah harus cepat di print lagi.. ini juga jadi masalah..karena kalo mau print yang aman dan pasti, lagi lagi di ruang upm..pake flashdisk lagi biar aman... gitu dehhh...

ritual kayak begini sering banget terjadi...bukannya saya suka mengeluh..tapi ritual ini bikin cape' ati aja.. apalagi kalo dikejar deadline harus dubbing n cepet tayang.... biar gak kelamaan keselnya mending cepet pulang aja deh....byebye...

Monday, July 21, 2008

ingin jadi artis terkenal

"nama saya... hobby saya difoto...cita cita saya ingin jadi artis..." GUbR@aKKK !!
dalam hati saya mikir emang nggak ada cita cita lain ya dik??... sambil senyum senyum malu..gadis cilik yang didandanin abis abisan itu cuma menggeleng..sesekali ia mencari sang mama diantar penonton..

dari lebih 100 anak yang ikut lomba citacitaku (sabtu, 19 Juli 2008) di Trans7, 80%nya ingin jadi artis... "mau jadi apa negara ini??? " kata mas Gatut, EP program Citacitaku..(di meja penjurian bagian B ada saya,mas gatut n coconico yang jadi jurinya). setiap ada anak yang bercita cita jadi artis, kami langsung ilfil alias nggak berminat nanya nanya lagi.. bukannya nggak suka profesi artis sih... tapi anak anak ini ingin jadi artis yang instant..yang penting bisa terkenal..masuk TV gituuhh...ini gara gara kebanyakan nonton sinetron di TV.. yang isinya cuma cinta cintaan melulu..abg marah marah.. dan jalan ceritanya dipanjang panjangin gak masuk akal.. maleezzzz bangettsss...

ada seorang anak yang ingin jadi artis, tapi dia belajar teater katanya...kami sudah sempat tertarik..karena nggak cuma sekedar artis..kalau dia pemain teater pasti lebih bagus aktingnya..pemahaman karakternya.. eeehhh... waktu kami minta dia memerankan karakter kambing, anaknya ogah..katanya nggak enak.. trus dia minta akting marah, nangis, ama seneng aja... yeeiii... itu sih standar sinetron bangets.. ya udah lewat dehh..

ada juga anak laki laki yang ngakunya pengen jadi penerbang..tapi body languangenya kok lemah gemulai..eehhh waktu ditanya hobbynya apa dia suka di foto..trus terakhirnya pengen jadi foto model..guBr@@KK !!... cape dee...

dari meja juri B cuma ada 1 anak yang kami lolosnya cita-citanya ingin jadi presenter dan artis.. namanya dea...lengkapnya saya lupa.. gadis cilik umur 8 tahun ini agak gendut tapi tampangnya lucu..ia pemberani dan tampangnya ekspresif. meskipun genit, tapi genit dan centilnya khas anak anak banget... masih polos dan gak dibuat buat. ibunya juga pintar mendandani soalnya gak menor menor banget..hehehe.. kalo udah menor sih..lewat aja..

sebenarnya nggak salah peserta 100% sih.. soalnya di pengumuman..judul lombanya adalah casting talent cita-citaku..jadi, so pasti doong.. mereka pikir ya kemampuan aktingnya yang dinilai...padahal kalau dari kami, yang bertugas di program Cita-citaku, yang oertama kami cari adalah cita citanya.. yang nggak standar.. (selain dokter,guru,insinyur,arsitek). kalaupun memang citacitanya standarad, yang akan dinilai adalah alasan dan pengetahuannya tentang cita citanya sendiri..dari situlah kami tau apa cita citanya itu keinginan sendiri atau karena lomba.. hehehe....

yang ketiga daya tangkapnya... kalau ditanyain ngerti nggak...nyambung nggak..
nah..yang keempat..baru deehh.. performancenya..alias penampilan.. penampilan disini bukan berarti harus cantik atau ganteng yaa... kami nggak butuh itu.. buat kami semua anak itu cantik dan ganteng... yang kami cari adalah yang punya ekspresi dan karakter kuat.. ini juga bisa dilihat waktu dia menyampaikan citacitanya pengen jadi apa..

naahh.. kalau di meja juri A, beda lagi ceritanya.. disana ada Adel (produser cita-citaku), mba Anita (promo) dan mas Panca (programming)... serius serius banget jurinya.. hihihi... mereka masih kasih banyak kesempatan buat anak anak yang ingin jadi artis.. dari meja A ada gadis cilik yang lolos sampai final.. ia ingin jadi pemain film.. keren kan??... catet yahh..pemain film.. bukan artis!!..ini lebih spesifik lagi..nggak sekedar karena pengen tampil di TV.. kemampuan aktingnya luar biasa... namanya Cinta Ing Larasati.. (cantik banget yahh...)
Sejak kecil alias balita, Cinta ternyata sudah beberapa kali main film..ia juga dekat dengan dunia seni peran, karena ayahnya adalah seorang sutradara.. hehehe...pantes aja yaah...
tapi diluar itu..Cinta memang berbakat.. dia akhirnya menang juara kedua, sementara juara pertama adalah Lala yang bercita cita jadi pendongeng dan penulis..

anyway.... acara yang diadakan teman teman promo n marketing ini lumayan sukses.. selain lomba/casting talent cita citaku, ada juga lomba mewarnai,lomba menghias botol, panggung boneka jalan sesama, dll... acara ini diadakan menjelang hari anak nasional 23 Juli ini..

selama jadi juri babak penyisihan, saya seperti diingatkan lagi..betapa besar pengaruh media..khususnya televisi, termasuk tempat saya bekerja ini.. bayangkan saja.. anak anak polos dan lugu itu dicekoki beragam acara orang dewasa..milik ibu ibu.. alias sinetron dan infotainment.. kalau nggak ya film kartun yang banyak juga unsur kekerasannya..sebenarnya sekarang banyak juga sinetron anak..tapi ya gitu deehh... banyak gak masuk akalnya.. akting terlalu dibuat buat..maklum semua serba instant dan kejar tayang..pengennya sih ada lebih banyak program anak yang bagus.. anak anak kan berhak mendapatkan dunia mereka..

Tuesday, July 15, 2008

10 days more

really need a break..
juz wanna be myself..
juz wanna take a deep breath..
faraway from work...

Tuesday, July 08, 2008

jilbabku

"selamat ya dina... semoga istiqomah.." sejak mengenakan jilbab, dalam dua minggu ini, sudah beberapa kali saya dapat ucapan seperti itu.. pertama bingung juga sih.. nggak tau apa artinya istiqomah..setelah search di internet, ternyata istiqomah bisa berarti ikhlas, tetap pada niat berjilbab (intinya begitu, semoga nggak salah)...nggak sedikit juga yang shock melihat perubahan drastis saya.. biar kaget mereka tetap mendukung kok.. (ya iyalah..masa niat baik nggak didukung...)

sebenarnya nggak terlintas sedikitpun dalam benak saya akan mengenakan jilbab sekarang.. dulu saya pernah bilang ke suami, kalau akan berjilbab saat anak kami masuk SMP... (hehehe.. lama banget ya.. padahal sampai sekarang kami belum dikaruniai anak). Tapi alhamdulillah...hidayah Alloh melalui suami saya, sudah membukakan mata hati.. saya nggak mau terlambat...

Keuntungan mengenakan jilbab buat saya banyak sekali... yang pasti saya nggak boleh bolong sholat lagi.. kan maluu... masa' pake jilbab gak sholat hehe..trus perasaan bawaannya jadi adem terus.. saya lebih bisa nahan emosi.. karena skrg pakai lengan panjang terus, tangan saya jadi rada putihan..trus banyak yang bilang saya tambah cantik dengan jilbab..alhamdulillah.. hehehehe..

Buat saya mengenakan jilbab itu nggak gampang... karena berjilbab berarti nggak cuma kepala aja atau aurat aja yang ditutupi.. tapi lebih dari itu.. hati dan pikiran saya juga..Semoga saja saya tetap istiqomah...

Sunday, July 06, 2008

Kungfu Panda

udah lama nggak nonton di 21..akhirnya tadi malam, saya, suami dan seorang teman yang lagi jomblo nonton bareng di semanggi 21. kami sepakat nonton film kartun kungfu panda..ternyata film kartun ini nggak hanya sekedar menghibur, tapi banyak nilai nilai yang ditanamkan dalam ceritanya..

seekor panda gendut, anak pedagang mie yang sederhana terpilih menjadi pendekar naga yang mampu mengalahkan pendekar kungfu jahat bekas murid master kungfu di istana giok bernama Tai Lung. ia dipilih oleh mahaguru kungfu dari istana giok. mulanya Poo, panda gendut itu sangat diremehkan oleh master kungfu dan lima anak asuhnya yang jagoan, karena ia tidak bisa kungfu sama sekali, apalagi mengalahkan tai Lung yang ingin mengusasai naskah rahasia untuk menjadi pendekar naga. Poo hanyalah penggemar kungfu sejati. namun kegigihannya untuk belajar mampu membuatnya menjadi pendekar kungfu.

Ternyata naskah yang diidam idamkan para pendekar kungfu itu tidak ada isinya alias kosong sama sekali.. namun Poo menemukan jawaban yang sangat berarti dari ayahnya pedagang mie.. bahwa sebenarnya tidak ada resep atau rahasia khusus untuk menjadi hebat atau pendekar nomor satu. kunci utamanya adalah keyakinan. jika kita yakin kita bisa melakukannya, kita pasti bisa melakukannya..

Poo akhirnya bisa mengalahkan Tai Lung dengan keyakinannya yang kuat. sebuah pesan moral yang baik.. terutama untuk anak anak yang kurang percaya diri..

Film ini juga jadi inspirasi dan bikin saya fresh lagi..

Thursday, July 03, 2008

reyhan dan amoy

"waahh... si emy udah pindah ya mbak ari??... "
"iya bude..masih ke semarang dulu baru ke bogor" jawab mbak ari tetangga kosku
" ya bagus deh..kuping gue jadi adem sekarang..." celetuk mama eja nggak mau kalah..
emy yang jadi bahan obrolan adalah adik mbak ari..ia menumpang tinggal sekitar 2 bulan bersama 2 anaknya yang lucu..reyhan dan amoy..

teriakan teriakannya memang bikin sakit kuping...nggak terkecuali kuping mama eja yang suaranya juga nggak kalah nyaring sebenarnya..tapi dia kalah saingan..hehehe..soalnya emy kalau lagi teriak atau nyanyi nggak tanggung tanggung sih... bisa bikin orang tidur bangun gelagepan..hehehe...belum lagi kalau reyhan dan amoy nangis... wuiihh tambah seru dehh...

tapi sejak mereka pergi, suasana jadi sepi banget....yang paling bikin rindu sebenarnya adalah amoy..bocah 2 tahun ini emang lucu banget.. apalagi kalau ketawa.. bisa ditinggal ngumpet...



Monday, June 23, 2008

30 tahun

tak terasa... waktu terus bergulir...

tak terasa...sisa waktuku semakin berkurang...

hari ini genap 30 tahun usiaku...

mungkin Alloh telah menunjuk tahun ini untuk perubahanku....

tahun ini ulang tahun benar benar berbeda...

aku mulai merubah penampilanku sejak malam itu...

18 Juni 2008.... jadi malam yang tak terlupakan bagiku dan suamiku...

malam itu Alloh menunjukkan kekuasaannya atas hidup manusia...

Subhanallah.... kami sungguh beruntung diberi kesempatan itu...

sejak malam itulah... aku ingin berubah jadi benar benar lebih baik...

aku ingin mempersiapkan semuanya...sebelum terlambat...

Monday, June 09, 2008

orkes pagi

....." nenek moyangku seorang pelaut...,gemar mengarung luas samudra..menerjang ombak..tiada takut.."

lagu masa kecil ini lantang dan nyaring membangunkan saya senin pagi tadi..yang menyanyikan dengan semangat 45 adalah seorang ibu muda yang baru numpang tinggal di kontrakan depan kos saya..

nggak cuma sang ibu yang bernyanyi lantang, putra mahkotanya yang baru berusia sekitar 4 tahun nggak kalah nyaring melantunkan lagu yang sama... what a wonderfull world.. pagi pagi..ibu dan anak kompak menyanyi... suara sang ibu lumayanlah...nggak fals tapi juga nggak merdu.. yang nggak nahan cuma nyaringnya aja yang nggak kira kira..

dalam kondisi setengah melek..setengah merem....saya menunggu adegan berikutnya..
hehe.. sudah hampir satu bulan..tetangga baru saya ini hobby bikin kejutan pagi pagi...
hari hari sebelumnya, keharmonisan lagu ibu dan anak itu nggak tahan lama.. paling cuma 10 atau 15 menit..selanjutnya... apa yang saya dengar bikin copot jantung.. reyhan...bocah cilik yang sebenarnya lucu itu bisa membuat ibunya naik pitam dan melontarkan kata kata yang... hehe..cukup mengerikan..

contohnya...
MAS REYHAAAAANNNN !!! SINII!!!.. JANGAN MAIN DISITU!! AYOOO.. IBU HITUNG SATU DUA... AWAS YAAHH... TAK GIBENG JADI SEPULUH KAMU !!.
atau....
MAS MAS... SINI CEPET!!!!.. KOK BODOH BANGET TOH YAA..TAK PUKUL NANTI KALO NGGAK NURUT !!
atau...
AYOO SINI.. IBU NGGAK SUKA !! JANGAN MAIN KOTOR KOTOR !!... NGGAK NURUT TAK TABOKI YAA !!!

sementara mas reyhan tetep cuek bebek.. bocah gundul itu punya karakter yang memang agak menjengkelkan... bandel tapi cengeng... sementara adiknya, nabila tampangnya sangat menggemaskan... bocah 2 tahun ini mukanya bulat rambut pendek dan berponi..yang menggemaskan adalah mata sipitnya..sampai sampai.. kami para tetangga, suka memanggilnya amoy.. nabila lebih pendiam, soalnya belum lancar ngomong.. tapi dia juga sering bikn jengkel sang ibu, dan dapat jatah teriakan teriakan sadis macam diatas..
memang kedengaran sadis..tapi ini lumayan jadi hiburan pagi hari bagi saya...
                                  
                                        -------------------------------------------------


kembali ke pagi tadi... saat kolaborasi ibu dan anak ini mencapai puncaknya..tiba tiba ada dua suara yang nggak kalah nyaring ikut menyumbang di orkes pagi hari...bkan dengan lagu yang sama sih... tapi nggak kalah heroik kok..
" maaaju tak gentar...membela yang benaaaarrr...maaaju tak gentaarrr..." suara lantang bin cempreng itu berasal dari mulut mama eja dan mbak ety, tetangga sebelah kami.. mungkin mereka sudah gerah dan terganggu dengan nyanyian lantang yang memekakkan telinga..atau mungkin juga mereka merasa kalah saingan??..who knows??..hehehe...
FYI.. mama eja dan mbak ety kalo ngomong juga nggak kalah kenceng...hehehe.

sebelum kolaborasi lagu ibu dan anak yang hobby nyanyi itu, saya kerap terbangun dengan teriakan lantang mama eja membangunkan anak semata wayangnya pagi pagi...
" EJAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!..BANGUUUUNNN !!!!!"
astagaaa...suaranya benar benar lantang membelah pagi!!!!.. nggak tanggung tanggung..sanggup bikin mata melek seketika...
tapi si reja, perjaka tanggung kesayangannya itu nggak kunjung bangun..

atau.. kadang kalau saya tidur kemaleman..esok harinya sering juga terbangun gara gara dengar celotehan ibu ibu gang damai, yang sedang ngerumpi di bawah jendela kamar kos.. biar judulnya rumpi, gosip atau apapun itu.. suara mama eja dan mbak ety bener bener luar biasa...

tapi lumayanlah..buat ganti weker yang nggak mempan bangunin saya..

orkes pagi gang damai memang luar biasa.... biar awalnya saya agak terganggu, sekarang justru jadi hiburan yang saya tunggu...hehehe... 

Tuesday, June 03, 2008

kurang orang... selalu dan always...

naskah lagi naskah lagi...
biar cuma edit naskah..tetep aja..bosan pasti ada..apalagi, jarang liputan..
yaahh.. sudah resiko pekerjaan...

tim citacitaku adalah tim yang solid dan tangguh... semua reporter dan camera personnya adalah kru baru yang muda dan militan... hasilnya, meskipun kurang orang, minggu lalu kami berhasil dapat share average double digit... ibu kadiv pun tersenyum dengan rapor kami minggu lalu..

hal yang paling sulit adalah mempertahankan prestasi share double digit..biar militan, jumlah tim sangat pas pasan..tayang striping (tiap hari) selama 5 hari per minggu hanya dibekali dengan 5 tim, seorang producer dan saya sendiri (asprod)..

minggu ini dua orang tumbang.. gara gara tipus dan infeksi pencernaan.. solusi paling mudah adalah tambah orang agar tim tetap bisa bekerja dengan sehat... tapi masalahnya semua program juga kekurangan orang atau tim...

sampai kapan tradisi kurang orang akan berlanjut??

Tuesday, May 27, 2008

BLT alias Bonus Langsung Tunai

Alhamdulillah.. bonus yang kami nantikan akhirnya datang juga... insya Alloh kami bisa mewujudkan beberapa rencana yang sempat tertunda.... semoga tahun depan bisa seperti ini lagi... amien...

Sunday, May 18, 2008

before and after

Dalam perjalanan speedboat dari tarakan ke tanjung selor...29 April 2008




Pulang ke jakarta.... 13 Mei 2008




gak beda jauhh.... cuma lebih item aja...
no problem..

senja di maratua

ali sang jagoan


Saturday, May 17, 2008

from maratua with love

perjalanan ke kalimantan timur memang punya banyak kenangan...
setelah akhir tahun lalu saya di perbatasan krayan-sarawak malaysia, akhir april ini saya menginjakkan kaki di kepulauan derawan yang eksotis...
beda tema liputan... kalau dulu tentang masalah perbatasan yang serius...
kali ini saya bertemu para jagoan lautan cilik yang pemberani...
16 hari dengan 3 episode tergolong liputan mewah untuk trans7...
yaa.. mau gimana lagi... perjalanan yang sulit cukup menghabiskan waktu dan tenaga...
tapi keindahan maratua, kakaban dan sangalaki... membuat saya rela gosong bak ikan asin kelamaan dijemur.. hilang letih, lelah di perjalanan...
untuk pertama kalinya saya belajar snorkel... bermain dengan ubur ubur di danau air asin kakaban yang langka...
bermain dengan tukik tukik lucu
thanks God... buat kesempatan ini...
thanks to om Sonny Tasidjawa yang sabar mengajari saya dan yudha snorkel..
thanks to Nandar,Yomi,Dede,Pandu,Wahyu,Aldi,Ali,Decky dan Arlisa
jagoan jagoan cilik di kepulauan derawan yang eksotis...
miss u all...

redemption song

Old pirates, yes, they rob I;
Sold I to the merchant ships,
Minutes after they took I
From the bottomless pit.
But my hand was made strong
By the 'and of the Almighty.
We forward in this generation
Triumphantly.
Won't you help to sing
These songs of freedom? -
'Cause all I ever have:
Redemption songs;
Redemption songs.

Emancipate yourselves from mental slavery;
None but ourselves can free our minds.
Have no fear for atomic energy,
'Cause none of them can stop the time.
How long shall they kill our prophets,
While we stand aside and look? Ooh!
Some say it's just a part of it:
We've got to fullfil the book.

Won't you help to sing
These songs of freedom? -
'Cause all I ever have:
Redemption songs;
Redemption songs;
Redemption songs.
---
---
Emancipate yourselves from mental slavery;
None but ourselves can free our mind.
Wo! Have no fear for atomic energy,
'Cause none of them-a can-a stop-a the time.
How long shall they kill our prophets,
While we stand aside and look?
Yes, some say it's just a part of it:
We've got to fullfil the book.
Won't you have to sing
These songs of freedom? -
'Cause all I ever had:
Redemption songs -
All I ever had:
Redemption songs:
These songs of freedom,
Songs of freedom.

is this love??

I wanna love you... and treat you right
I wanna love you... every day and every night
Well be together... with a roof right over our heads
Well share the shelter... of my single bed
Well share the same room, yeah! - for jah provide the bread

Is this love - is this love - is this love -Is this love that Im feelin?
Is this love - is this love - is this love - Is this love that Im feelin?
I wanna know - wanna know - wanna know now!
I got to know - got to know - got to know now!

I-i-i-i-i-i-i-i-i - Im willing and able,
So I throw my cards on your table!
I wanna love you - I wanna love and treat - love and treat you right;
I wanna love you every day and every night:
Well be together, yeah! - with a roof right over our heads;
Well share the shelter, yeah, oh now! - of my single bed;
Well share the same room, yeah! - for jah provide the bread.

Is this love - is this love - is this love -
Is this love that Im feelin?
Is this love - is this love - is this love -
Is this love that Im feelin?
Wo-o-o-oah! oh yes, I know; yes, I know - yes, I know now!
Yes, I know; yes, I know - yes, I know now!

I-i-i-i-i-i-i-i-i - Im willing and able,
So I throw my cards on your table!
See: I wanna love ya, I wanna love and treat ya -
Love and treat ya right...
I wanna love you... every day and every night:
Well be together, with a roof right over our heads!
Well share the shelter of my single bed;
Well share the same room, yeah! jah provide the bread.
Well share the shelter of my single bed...

jagoan lautan

satu perjalanan sudah terlewati...

menyapa senyum dan tawa anak lautan..

jagoan jagoan kecil pemberani dari laut sulawesi....

sebuah pengalaman tak terlupakan...

Sunday, March 09, 2008

Thursday, February 14, 2008

tv one???

sore ini suasana lantai 5 kantor saya (trans7)..riuh banget....semua sibuk menyimak penampilan baru tv yang dilaunching hari ini...

tv one..yang dulunya lativi ini memang berpenampilan baru n semangat baru pula.. beberepa bulan belakangan tv one juga sudah mulai mengguncang tendean..pasalnya mantan kadiv kami, mas iwan pindah ke stasiun tv itu..dan tentu saja ada sebagian teman teman transcorp yang ikut kesana... exodus teman teman lantai 3 (transtv) lumayan banyak juga..lebih dari 20 orang..yg bikin puyeng yang exodus adalah teman teman yang sudah pengalaman..mulai produser, asprod sampai reporter dan cameramen yang punya spesifikasi bagus...

belum diketahui pasti gmana suasana lantai 3 sekarang... yang jelas di lantai 5 hiruk pikuk ini punya banyak arti.. sambil menonton, mungkin juga ada yang mengukur seperti apa penampilan pertama tv one.. atau malah jadi berminat ikut exodus.. hehehe...who knows...

Wednesday, February 06, 2008

bisa jadi sakit ini terasa begitu nikmat..
sakit karena rindu yang tak terucapkan...
rindu yang tak kan pernah terobati..

jakarta 06 Februari 2008

Friday, February 01, 2008

mungkin sudah waktunya ku pergi...
menjauh dari mimpi yang tidak pasti...
biarkan asaku terbang menuju pelangi..

Thursday, January 31, 2008

sebulan lalu

satu bulan sudah berlalu..
masih terekam jejak langkahku..
tapak perjalanan berbuah asa..
binar mata melukis makna..

kerlip gemintang lagukan rindu..
terkubur dalam kelam malam nan sunyi..
meredam hasrat di relung kalbu..
sampai saat kupergi bersama embun pagi..

Desember 2007

Monday, January 21, 2008

Puncak gunung dianggap sebagai tujuan akhir sebuah pendakian. Tapi tujuan sesungguhnya, yaitu memperoleh kenikmatan hidup tidak ditemui di puncak, melainkan dalam kesulitan kesulitan yang menghadang di perjalanan.

Perjalanan itu ditandai oleh lembah, tebing, sungai, jurang serta tanah longsor, dan pada waktu menyusuri jalan setapak, sang pendaki mungkin merasa ia tak dapat maju lebih jauh, atau bahkan kematian lebih baik daripada meneruskan perjalanan. Tapi kemudian ia bangkit an kembali berjuang melawan kesulitan kesulitan yang menghadang, dan ketika akhirnya ia dapat menoleh dan mengamati rintangan yang berhasil diatasinya, iapun menyadari bahwa ia telah merasakan kenikmatan hidup yang sesungguhnya..

Betapa membosankan hidup bebas dari kebimbangan atau perjuangan yang melelahkan!..
Betapa cepatnya orang akan bosan menempuh perjalanan di tempat datar.
Pada akhirnya, hidup manusia merupakan rangkaian penderitaan dan perjuangan, dan kenikmatan hidup tidak terletak pada masa jeda yang singkat...

(Eiji Yoshikawa, Taiko, 1140-1141)

Sunday, January 13, 2008

PTC oh PTC


aduh..ega nih mbak yang jadi reporternya?... tampang polos bin culunnya ega masih bingung harus gmana waktu saya minta dia jadi reporter buat liputan feature penangkaran buaya teritip, balikpapan.. dan yang namanya feature adalah wajib buat nongolin diri di kamera...
ega yang biasanya jadi video journalist mendadak harus nongol n ngomong di kamera jelas aja sedikitkelimpungan..
tapi saya percaya dia mampu..cuma masalah keberanian dan percaya diri aja yang masih minim..

PTC atau piece to camera..on camera..stand up..whatever istilahnya yang jelas emang pasti bikin deg degan yang melakukannya (reporter).. apalagi kalo gak pede dengan kemampuan sendiri dan apa yang mau disampaikan..

dengan PTC bakal ketauan banget kualitas sang reporter..
materi yang disampaikan bermutu ato engga'..ato cuma sekedar laporan pandangan mata yang seharusnya sudah tergambar di video..

kalo sudah begini..bisa bisa berkali kali take ulang untuk pengambilan PTC..yang pasti sang cameraman bakalan cape banget kalo gak sabar sabar...tapi semua adalah proses yang butuh waktu..kalo sering PTC bisa dipastikan lama lama akan terbiasa..

liputan perbatasan di krayan akhir desember 2007, juga jadi ajang pertemuan saya dengan PTC kembali setelah satu setengah tahun tidak menyapa kamera..ada rasa grogi saat harus menatap lensa..karena dari dulu saya juga menganggap hanya orang cakep yang boleh ngomong di depan kamera..

PTC pertama saya adalah di depan pos perbatasan Long Midang, ceritanya saya mau ikut belanja dengan pedagang ke pasar ba'kelalan, sarawak, malaysia.. PTC partisipatif yang sifatnya journey alias jalan jalan emang paling gampang sih.. yang pasti butuh konsentrasi aja..

nah.. hari ketiga setelah kami ambil gambar patroli TNI memeriksa patok batas..tiba tiba saya merasa harus PTC juga..kali ini untuk liputan utama yang sifatnya memang serius.. saya butuh waktu sekitar setengah jam buat mengkonsep apa yang mau disampaikan.. puyeng banget dah..mana cape..jalan entah berapa kilo n jalannya minta ampun jeleknya yang bikin ega jatoh lima kali...tapi ya.. harus jadi PTC..

konsep sudah jadi, saya tetap harus ulang sekitar 5 kali gara gara nggak konsen kecapaian..untungnya bapak bapak TNI yang nemenin kami sabar banget..padahal udah kelaperan juga...

dan PTC terakhir saya di krayan,kami lakukan buru buru banget..karena berdekatan dengan waktu keberangkatan pesawat kami ke tarakan.. namanya juga buru buru..tambah lagi dong gugupnya.. minimal 5 kali take ulang..mana konsentrasi saya udh pecah mikirin yang lain...uuuhhh.. kenapa juga itu pesawat harus berangkat pagi pagi..padahal liputan belum kelar juga... tapi syukurlah..PTC saya akhirnya bisa dibungkus rapi dan kami langsung ke bandara Long Bawan yang sangat sederhana itu..n bye bye krayan...

PTC memang jadi ciri di stasiun TV tempat saya bekerja dulu, TRANSTV.. setiap anak baru wajib PTC di setiap liputan..mau liputan apa aja harus ada PTC-nya,meskipun belum tentu juga ditayangkan..tapi memang alasannya jelas..dengan PTC, tiap reporter akan dibiasakan dengan kamera,jadi kalo ada peristiwa besar yang mengharuskan siaran langsung, tiap reporter tidak kaget lagi.. PTC juga akan menjadi ajang para bos untuk melihat siapa saja yang bisa menjadi pembaca berita atau presenter..

dan buat para reporter..semakin sering nongol di TV berarti juga promosi gratis.. kalau bagus, tentunya banyak stasiun TV lain yang tertarik membajaknya..


hari pertama di krayan...dengan sambutan yang luar biasa..

from krayan with love

..desember 2007

ohh angin..kabar apa yang kau bawa dari dia..
ohh angin..sampaikan saja salamku pada dia..
jangan katakan hatiku rindu siang dan malam..
jangan katakan aku cemburu di malam ini...

... lagu lama yang bisa jadi kenangan manis akhir tahun 2007...

..di kawasan perbatasan terpencil kalimantan, suatu rasa tumbuh dan membuat waktu seperti berlari cepat..
satu rasa yang hanya boleh dinikmati di tengah kabut pagi long bawan...
satu rasa yang hanya boleh diam membisu dilebatnya hutan perbatasan...
satu rasa yang hanya bisa dipendam bersama kelamnya malam krayan...

is love really blind?

some people said that love is blind..
but if you listen to your deepest heart...
you will see in the darkness..what true love is..

just love

there's no wrong to fall in love with somebody..
even he or she is somebody else's lover
but just make sure..what nest step that you will take...

Monday, January 07, 2008

First day in Krayan

27 Desember 2007

wakss?? sendal jepit 25 ribu??? apa apan nih??... tapi kata pak camat, itu hal yang wajar..kalau itu sendal jepit didatangkan dari indonesia memang segitu harganya?.. 25 ribu berarti 5 kali lipat dari harga sandal jepit di jakarta... saya cuma bisa takjub...bayangkan seberapa besar penghasilan penduduk krayan,nunukan kalau harga sandal jepitnya saja 25 ribu..

Tugas peliputan kali ini adalah yang kedua kalinya sejak saya dipindah ke trans7 pertengahan 2006 lalu.. kehidupan krayan membuka mata saya, betapa nikmatnya hidup di kota besar seperti jakarta..kawasan krayan yang berbatasan langsung dengan negara bagian sarawak ini berada di atas ketinggian hampir 1000 meter diatas permukaan laut..dan satu satunya sarana transportasi ke krayan adalah angkutan udara, dengan pesawat kecil seperti cassa dan cessna..yang pasti nggak setiap hari ada lho... belum lagi kalau cuaca buruk, otomatis nggak bakalan bisa masuk atau keluar wilayah ini..
Info inilah yang pertama kali saya dengar dari mas Jono, wwf nunukan.. hampir aja nggak jadi liputan ke krayan..tapi nggak tau kenapa..penasaran banget ama daerah ini..bener bener penasaran..sampai akhirnya dikenalin Lolo ama bang Hartin, asintel Kodam Tanjungpura.. dari dialah semua jalan ke krayan terbuka...

Dari Balikpapan saya dan ega transit di Tarakan dulu..perjalanan Balikpapan Tarakan saja menghabiskan waktu 1 jam, sama dengan Jakarta Surabaya..fiuhh.. betapa luasnya pulau kalimantan..
gerimis menyambut kami saat mendarat di bandara juwata, Tarakan.. udah lemes aja nih..jangan jangan nggak jadi terbang ke Krayan karena hujan.. setelah menunggu lebih dari 1 jam, akhirnya saya dan ega terbang juga dengan pesawat cassa milik DAS.. dan kami terbang eksklusif hanya dua penumpang...bersama barang barang logistik yang dikirim ke Krayan...hehe...

Perjalanan yang bising banget kami tempuh sekitar setengah jam.. ke Nunukan dulu..transit sekitar 30 menit.. Kami bak tamu istimewa di Nunukan..disambut langsung oleh pak Taufik, Dandim Nunukan..mungkin dia kira saya masih family asintel..sepertinya dia kaget karena tamu yang disambut bukan ibu ibu yang cantik dan rapi..karena kami memang lebih mirip dua mahasiswi ingusan yang mau jalan jalan bukan bekerja...tapi diluar semua itu, pak Taufik memang pribadi yang ramah dan kebapakan...

Mendarat di Long Bawan, ibukota kecamatan pukul 3 sore wita, setelah perjalanan sekitar 30 menit dari nunukan..dari jendela pesawat saya lihat ada rombongan bapak bapak berdiri berjajar di pinggir landasan..ada TNI, ada polisi, dll... siapa yang ditunggu ya?.. masak nunggu kami? memang sih bang hartin sempat bilang kalau nanti bakal disambut jajaran muspika..tapi saya nggak mengira kalau sambutannya di pinggir landasan langsung...

dan mereka ternyata juga nggak mengira kalau kamilah yang akan disambut..hehe..lagi lagi gara gara penampilan yang kaya' anak ingusan.. (kata pak danki setelah beberapa hari kami di Krayan..) mereka pikir adik asintel penampilannya pasti rapih dan necis..sementara saya cuma pakai kaos, jaket, dan sepatu keds, dan rambut terbang kesana sini gara gara angin..ega amsih mending..agak rapian dikit..pakai turun pesawat juga nggak nunggu diambilin tangga..kami langsung lompat aja..dan semakin bengonglah jajaran muspika Krayan..

semua penat perjalanan tergantikan dengan sejuknya udara Krayan...tapi langsung sakit perut dan pinggang gara gara jalanan desanya yang aduhai ancurnya...kami langsung diantar ke penginapan pak Yagung Bangau, kepala adat Krayan..

Misi pertama saya di Krayan adalah menembus Ba'kelalan Sarawak Malaysia.. disana ada pasar yang menyuplai hampir 95 % kebutuhan warga Krayan, dan warga Krayan hanya bisa menjual berasnya ke pasar Ba'kelalan..soalnya kalau dijual ke Tarakan, petani gak bakalan untung..kalah mahal dengan ongkos angkut pesawatnya..

Sebenarnya saya pengen langsung ke Long Midang, desa terakhir di dekat perbatasan Indonesia Malaysia..tapi pak camat Servianus menolak..alasannya di sana hujan dan jalanan jahat, tidak bisa di tembus.. sempet BT aja sih..saya sempet ngerasa, liputan saya bakal diatur atur mereka..pak servianus janji esok pagi kami pasti diantar ke Long Midang..

Di Krayan sebenarnya sudah ada pos imigrasi, tapi tidak berfungsi karena di negara tetangga belum dibangun pos imigrasi..jadinya kami akan masuk Sarawak sebagai pelintas batas seperti warga lainnya...memang.. karena tanpa visa, kami akan menyamar jadi adik salah satu personel TNI di pos pamtas Long Midang.

"wah kalau kamera seperti ini nggak mungkin masuk mbak..pasti ketahuan kalau mbak wartawan" lemes rasanya dengar komentar pak danki alias komandan kompi wilayah krayan..
kamera PD150 gak mungkin kami bawa..pusyiiiinggg..tapi lagi lagi semua seperti dimudahkan Allah..kami dipinjami handycam warga...bang Yacob, sang pemilik handycam benar benar sukarela meminjamkan handycamnya tanpa bayar dan kasetnya juga nggak mau diganti...benar benar berhati mulia orang orang Krayan...tapi kami sempat bingung karena model handycam lama milik bang Yacob...

setelah urusan kamera beres, pak Servianus mengajak kami jalan jalan ke desa Brian Baru yang katanya enggak jauh...disana kami akan diajak melihat warga yang lagi panen beras krayan.. oya, beras jenis adan yang tumbuh di Krayan memang OK banget..beras organik ini ditanam setahun sekali dan nggak pakai pupuk..nasinya enak banget dan ukuran berasnya lebih kecil dari beras biasanya..

Selama perjalanan berangkat dan pulang dari desa Brian Baru, saya baru ngeh..kenapa pak camat ngelarang kami ke Long Midang sore itu.. perjalanan tanpa hujan aja sudah cukup sengsara..apalagi kalau kondisi hujan...tapi ini adalah liputan pertama saya yang dikawal begitu banyak orang...risih juga sih...tapi gimana lagi??..

Kecamatan Krayan memang sudah memiliki pembangkt listrik tenaga air, yang sayangnya hanya berkekuatan 30 kwa alias cuma bisa dipakai untuk 100 rumah saja.. padahal kecamatan ini dihuni lebih dari 1000 kk..alhasil penggunaan listrik bergantian menjadi solusi, selain genset bagi yang mampu.. ya.. karena di sini harga bahan bakar bukan main mahalnya.. 10 ribu rupiah per liter...lha wong harga sandal jepitnya saja 25 ribu...puyeng nggak siihh...

hari itu saya tutup dengan obrolan panjang bersama pak camat...