Saturday, November 22, 2008

yang nyebelin dari angkutan umum....

selama hidup di kos kosan gang damai ceria belakang transtv, bisa dihitung pake jari berapa kali saya naik angkutan umum... gimana enggak?? orang rute kos - kantor cuma butuh waktu 5 menit jalan kaki.. trus kalo main paling ya ke ambasador, plaza semanggi, plaza senayan, senayan city..ya sekitar situ ajalah... itu juga pasti naik taksi pp...jarang banget naik angkutan umum...
jadi ya saya nggak terlalu bermasalah sama yang namanya angkutan umum dan kemacetan...so.. "macet?? apaan tuuh??" hehehe...

tapi dalam beberapa hari ini sejak saya harus naik angkutan umum, banyak hal yang bikin saya geregetan..

pertama: pungli..
biar sekarang lagi musim razia preman, tetep aja tuh pungli ada.. dan dibolehkan.. saya sempat lihat di salah satu halte di jalan mt haryono. bis 46 yang saya tumpangi merapat, dan langsung disambut seorang bapak gendut yang bawa catetan..sepertinya dia petugas pencatat bis atao jalur bisa ya..pake baju bebas sih.. sambil bis merapat, dia ngobrol.. dan berpindahlah beberapa ribuan dari tangan kenek ke tangan bapak gendut....dan disebelah bapak gendut, ada bapak gendut kedua yang pake seragam dishub..bapak itu seperti nggak tahu apa yang terjadi barusan.. tapi rasanya nggak mungkinlah kalo nggak tau..hehehe..

kedua:
supir angkot yang semena mena...
ini yang paling nyebelin..mereka memangkas rute yg seharusnya alias korupsi rute..jadi, blom sampe malah disuruh turun karena dia mo balik, males kena macet ato mau ganti shift. biasanya sih dioper ke angkot lain dan mereka minta setengah aja ongkosnya.. kesannya sih mereka tanggung jawab, tapi tetep aja nyebelin.. masalahnya nggak ada yang bisa diperbuat penumpang.. supir angkot punya kuasa atas angkutan yang saya butuhkan kok...makanya mereka gak peduli.. sebellllll...

kesimpulan saya, naik angkutan umum bisa membuat kita bermental baja, sekaligus melatih kesabaran....hehehe.. karena dua contoh diatas, hanya sebagian kecil dari bermacam lainnya yang bakal saya temui di sepanjang rute angkutan umum...
jadinya nggak heran kalo lebih banyak orang jabotabek yang tetep pilih naik kendaraan sendiri daripada naik angkutan umum...


No comments: