Thursday, November 20, 2008

my first surgery...

"tenang aja din....jangan takut, gak berasa apa apa kok,kan dibius total.." hibur vira (sahabat saya), waktu saya mau masuk RS buat operasi sebulan lalu..saya cuma bisa mengiyakan ajah.. percaya deh ama sahabat saya ini..soalnya dia emang jagoan operasi..alias sering banget dioperasi... mulai dari kepala sampai kaki, pernah cedera.. sahabat saya ini dulu sering banget kecelakaan..jadinya ya itu tadi.. dia tau persis rasanya... hehehe...
thanks banget buat semua yang kasih dukungan mental buat saya... soalnya operasi kemarin itu yang pertama buat saya... (at least sejak saya bisa mengingat..)
operasi yang saya jalani namanya laparoskopi..semua berawal dari setahun yang lalu.. setelah lebaran 2007 lalu, ada yang gak beres dengan siklus haid saya..waktu periksa ke dokter kandungan di daerah pancoran, ditemukan kista di ovarium kiri..ukurannya diameter 2 cm.. "nggak gede kok..ntar lama lama bisa ilang sendiri" kata dokter kris..
saya pun menjalani kehidupan seperti biasanya... sampai di awal april 2008 lalu, saya liputan ke kepulauan derawan, berau, kalimantan timur...di episode terakhir, saya hampir pingsan, saat dapat haid hari pertama...mual, pusing, dan sakit banget...
sepulang dari kalimantan, saya periksa lagi ke dokter kandungan. kali ini ditemukan 2 kista, masing masing di ovarium kanan dan kiri..ukurannya sama, masing-masing 2 cm.. kata dokter bonti, kalau sakitnya mengganggu ya di operasi saja.. pakai laparoskopi..saya waktu itu cuma manggut manggut..setengah ngerti, setengah bingung.. setelah tanya rs sana, rs sini biaya laparsokopi emang luar biasa.. operasi yang canggih itu muahal banget..sejak itulah saya jadi ingat kata-kata mutiara "sehat itu mahal"...
akhirnya saya putuskan cari pendapat dokter lain..paling nggak keputusan saya nanti berdasarkan rekomendasi 2 dokter tadi.. dokter saya yang terakhir ini benar benar menyejukkan hati.. dokter ony khonsa menyarankan supaya saya bisa hamil alami dulu.. karena biasanya kistanya bisa hilang sendiri saat hamil..
sampai di pertengahan september lalu, saat saya liputan ke raja ampat, papua.. awalnya sih nggak masalah.. saat haid juga nggak sakit... tapi justru waktu nggak haid, perut kanan saya terasa sakit... sepulang dari papua, ternyata kista di ovarium kanan udah bertambah ukurannya jadi diameter 4 cm... caa yang paling cepat dan aman ya laparoskopi tadi...
untuk operasi yang canggih ini, dokter ony merujuk saya ke dokter wachyu..
jadilah saya masuk RSB YPK 22 oktober... pemeriksaan darah,rekam jantung dan usg lagi..
kapok banget ngerasain jarum infus dimasukin ke tangan.. mana pertamanya gak nemu nemu pembuluh darahnya... duuhh maakk.... "sehat itu emang mahal...."
23 Oktober jam 04.30 suster sudah sibuk membangunkan saya, memasukkan cairan lewat dubur, yang bikin saya langsung terbirit birit ke toilet.. hehehe.. memang itu sih maksudnya.. biar ususnya udh kosong..mandi nggak boleh lama lama, trus tidur manis di ruang pemulihan sambil nunggu dokternya datang..
perasaan saya waktu itu???... hmm..gmana yaa??... yang pasti, takut siih.. meskipun bius total juga..tetep aja takut... bukan cuma takut operasinya..tapi juga takut kalo saya nggak balik sadar abis dibius... waktu itu saya blom bisa bayangin, roh saya ada dimana waktu dibius..untung suamiku tercinta nemenin terus dari malam sebelumnya..
jam 06.30 saya masuk ruang operasi..posisi tubuh saya diatur dulu sebelum cairan bius mengalir ke pembuluh darah saya...terasa perih...dzikir pun nggak putus sampai saya nggak sadarkan diri..
dua jam kemudian saya mulai sadar.. nggak tau kenapa, pas sadar saya udah nangis aja..trus tidur lagi... waktu terbangun, saya sudah di ruang pemulihan dengan selimut yang hangat dan nyaman...alhamdulillah..akhirnya selesai juga...
esok harinya saya sudah boleh pulang... dapat kenang kenangan video rekaman operasi... hehehe... laparoskopi emang operasi yang canggih.. ngelihat hasil videonya aja jadi ngeri sendiri.. dokter wahyu bikin 3 lubang di perut bawah saya..masing-masing sekitar 1 cm.. trus ada kamera dan 2 alat yang masuk lewat situ. dokter mengoperasikan dari luar.. alat yang masuk ke perut saya itu kayak alat serba guna.. bisa jadi tang, bisa jadi gunting, bisa nyemprotin cairan, trus bisa mengisap cairan.. pantas aja..biaya opnya mahal..
jadi kistanya dipecahin, trus diambl selaputnya, trus disemprot cairan dan disedot lagi..nggak cuma itu, kista endometriosis saya juga bikin banyak perlengketan jaringan lemak dengan rahim..terakhir rahim saya dipasang semacam kain kasa buat mencegah perlengketan lagi...
kami sekueluarga takjub lihat hasil rekamannya.. buat yang gak kuat dengan darah, mendingan emang gak usah nonton..
oiyah, selaput kistanya juga diperiksa lagi di laboratorium patologi anatomi untuk memastikan jenis kistanya.. alhamdulillah hasilnya baik baik aja, alias nggak ada potensi ganas..
kata dokter wahyu, saya nggak boleh makan kedelai dan turunannya lagi.. padahal tahu tempe kan menu favorit saya yang murah meriah dan gampang masaknya... katanya ada zat dalam kedelai yang bisa memicu pertumbuhan kista saya.. sayangnya dokter nggak punya banyak waktu buat jelasin lagi dan saya juga blom riset lagi..
sekarang.. saya sudah pulih... udah terasa enteng.. tapi masih harus ikut terapi suntik 3 kali.. harga obat suntiknya itu yang bikin nggak enteng.. hehehe.. harganya satu obat 950rb untuk satu kali suntik, dan saya harus menjalani 3 kali suntik...
tapi nggak papa...saya dan suami sudah ikhlas kok..semoga aja setelah ini kami bisa cepat dapat momongan..
kalau udah sakit, sehat memang benar benar mahal ya..

No comments: