Monday, March 28, 2005

kLiK....klik..cetak..cetuk..

klik..klik..
cetak..cetuk..

basah lagi..
basah lagi...

lagi lagi basah...
bikin aku tetap duduk di sini..
di lantai tiga..
di gedung sembilan lantai..

klik..klik..klik...
begitu dan begitu...
tapi tak kunjung ketemu..
apa yang kucari..

...."why do i still care for u..."
hmmm.. lumayan lah..
biar gombal lagu ini enak juga...

diantara klik klik dan cetak cetuk..
keybord dan mouse berlomba...
diantara rintik hujan tak juga reda..
aku masih tetap disini...

klik..klik..
cetak..cetuk...
cetak..cetuk...

jUm'at.. SaBtu..miNggU...

jumat..sabtu..minggu...
selalu begitu...
resah dengan urutan waktu..

saat jarak memisahkan kita..
walau cuma sementara...

tak tahu apa gunanya kuhitung terus...
toh... waktu akan terus berjalan bukan??..

harusnya tak perlu kuhitung lagi...
karna ku tahu kamu pasti kembali...

Saturday, March 26, 2005

tit..tut..kangen...

tit tut tit tut...
"K A N G E N..."

hhmmm...... KANGEN?...
yup.. kangen selalu kata itu yang terlontar setiap hari..
setiap kita berjauhan.. kata itu seperti obat mujarab, di antara bunyi titut..titut handphoneku..
dan selalu kubalas "kAnGeN juga..."

bahkan.. saat dekat pun itu sering terucap..
seberapa dalam cinta kita sayang??...
bagaimana mengukurnya??...
berapa meter dalamnya??...

aku tak pernah tahu dan tak akan tahu apa jawabnya..
yang jelas kutahu.. semua rasaku melebihi semua kata kangenku untukmu...

Friday, March 25, 2005

tante eva...

diujung loteng itu, dia merintih tertahan...
entah sakit apa yang dirasakannya..sakit badan atau sakit hati? entahlah...
dan tubuh lunglai itu hanya bisa terbaring.. tanpa daya, tanpa tenaga..
kurus kering seperti cacing..

eva, begitu warga sekitar memanggilnya.. hanya bisa menerawang menatap lobang genteng yang memayungi tidurnya, di sudut loteng itu..

padahal minggu lalu, eva masih bisa berjoget riang di tengah orkes dorong yang mangkal di warung dekat kosnya.. berjoget menghibur diri, diantara lelahnya bekerja jadi kuli..

kuli?... eva?... ya.. eva memang kuli bangunan.. walau pekerjaan kasar, eva punya jiwa wanita.. bahkan sebelum berangkat kerja, eva selalu merias wajahnya, seperti wanita karir layaknya...

kalau tidak lelah.. eva juga sering menjajakan tubuhnya di pinggir jalanan.. diantara remang malam.. tapi hanya tubuhnya.. bukan cintanya.. cinta eva hanya bertambat di pelabuhan hati seorang duda beranak satu..

eva..eva.. muhamad evandi seharusnya jadi nama yang gagah..
tapi eva seperti tak bisa melawan takdir.. entah pasrah atau menyerah..

diujung loteng itu, dia seperti meratap..
entah siapa yang salah.. sampai dia jadi begini.. wanita dalam tubuh pria.. lebih suka dipanggil tante eva di usianya yang kepala empat.. biar lebih wanita katanya..

di situ...di ujung loteng itu, di tengah hiruk pikuk kehidupan ibukota, eva coba untuk bertahan, walau umur terus berjalan, dan hidup tanpa tujuan..