Tuesday, August 12, 2008

culture shock

kepulangan saya dua minggu lalu ke surabaya bawa suasana yang beda... berasa culture shock...hehehe...gimana nggak beda, untuk pertama kalinya kakak adik, om, sepupu, dan sodara yang lain, plus teman teman melihat saya mengenakan jilbab..rata rata sih komentarnya baik..toh memang saya baik baik aja ngejalaninya...
tapi yang bikin saya terharu adalah om dudung.. om saya yang satu ini memang nggak ada pertalian darah langsung dengan saya..beliau adalah suami dari adik mama yang sudah meninggal. dan sejak tante meninggal 7 tahun lalu, om dudung dan 2 anaknya tinggal bersama keluarga kami, soalnya waktu itu anaknya masih kecil kecil..
kalau biasanya saya hobby pake celana endek dan kaos oblong di rumah, sejak kemarin itu udah nggak lagi..soalnya ya ada om dudung itu..bahkan saya selalu berjilbab kalau beliau sedang di rumah...
naahh..ini dia masalahnya.. awalnya om dudung merasa kehilangan saya... waktu kecil dulu om dudung juga sempat ngemong saya..beliau sudah seperti ayah sendiri buat saya..dulu om dudung juga sering menata rambut saya kalau mau sekolah...hehehe...
saya pikir perasaan beliau sih wajar aja..soalnya ya emang beliau tau banget tentang saya sejak saya masih kecil..tapi alhamdulillah, sekarang om dudung sudah bisa ngerti, kalau beliau nggak akan kehilangan saya sebagai ponakan atau anaknya.. karena kalau saya berjilbab bukan berarti saya nggak sayang lagi pada beliau..
baru kali ini saya benar benar paham dan ngerti kalau perubahan dalam diri kita itu juga berpengaruh pada orang lain.. soalnya sebelum sebelumnya perubahan yang saya alami kayaknya nggak ngaruh buat yang lain...(ato saya nggak perhatian aja ya??).. paling cuma komentar komentar aja..
jangankan om dudung...mama dan kakak saya juga ngerasain hal yang sama.. awalnya mereka kuatir banget saya nggak jadi diri sendiri..saya berjilbab bukan karena kemauan sendiri... nggak heran sih..soalnya di keluarga saya belum ada yang berjilbab murni (artinya bukan karena fashion)...setelah jelasin berkali kali, mama akhirnya paham juga kalau ini emang pilihan saya.. tapi masih ada lagi.. mama dan kakak pengennya saya pakai jilbab yang pendek dan stylist, tapi suami pengennya saya pake jilbab yang panjang sesuai aturan agama.. duuhh pusying.. saya memang sempat ngerasa nggak jadi diri sendiri gara gara itu.. kalau saya pake jilbab panjang awalnya mama dan kakak nggak suka, padahal saya emang suka modelnya...itu looh jilbab model ponco yang ada di sinetron..ada juga jilbab panjang belah samping, yg kata penjualnya model "teh ninih" (istri aa Gym)
buat saya ya ini emang resiko atau ujian buat perubahan yang saya jalani...
bisa jadi perubahan saya memang sangat drastis.. dan nggak semua orang yang modelnya kayak saya, tiba tiba mau mengenakan jilbab..hehehe..
tapi apapun itu, jilbab ini banyak membawa berkah..

No comments: