Monday, July 28, 2008

belut goreng SBS

nyammmm.. yumii.. akhirnya saya bisa menikmati belut goreng di warung pak haji poer (Spesial Belut Surabaya)...
Setelah satu hari berpuasa..saya ditemani vira berbuka di warung SBS di kawasan bratang depan, supermarket bilka... memang belut ini yang saya cari... 3 tahun lalu saya makannya di daerah banyu urip dekat dolly (bukan dukuh kupang)..tapi ternyata, pak poer sudah punya banyak cabang.. ya udah daripada jauh jauh, mendingan makan disini..

saya pesan belut goreng biasa, alias nggak kering juga nggak lembek banget..pertama kali menggigit belutnya..hmmmm...dagingnya terasa lembut..sambel terasinya juga mantep...belum lagi bawang putih gorengnya yang bikin terasa tambah sedep.. nggak terasa..satu piring langsung tandas..pokok'e mankyuss dehh...
" laziiis"....kalo kata benu buloe..

memang perkenalan saya dengan belut goreng haji poer ini berawal dari liputan segmen kuliner benu buloe untuk program jelang siang (awal tahun 2006).. meskipun hidup di surabaya bertahun tahun, saya justru nggak pernah tahu kalo ada belut goreng enak di daerah banyu urip... soalnya emang rumah saya jauh dari sana...
tapi karena tuntutan liputan..saya jadi riset menu menu spesial yang ada di surabaya..selain rawon setan, bebek goreng, rujak cingur, nasi udang dan lontong kupang...

sebenarnya belut nggak masuk nominasi sih... soalnya saya pikir, kan masakan belut nggak cuma ada di surabaya... lagian buat saya, di surabaya emang lumayan banyak yang jual pecel belut alias belut goreng sambel terasi..kayaknya dimana aja, juga rasanya sama..
tapi yaa itu tadi.. karena tuntutan setoran liputan, saya akhirnya riset survey lokasi ke kawasan banyuurip ditemani farid (driver liputan)..sedangkan benu dan bang theo kecapean dan mereka milih relaksasi dulu...

nyari lokasi warung SBS di banyuurip malam hari juga nggak gampang... lewat jalan jalan kecil..digodain mbak mbak di gang dolly..tanya sana sini..(soalnya si farid bukan orang surabaya asli..jadi yaa gitu dehh..sering nggak ngerti jalan juga..)
akhirnya warung itu ketemu juga..warung spesial belut itu..benar benar serderhana...(waktu itu).kalo dibilang bagus..itu jauuhh...hehehe..
tapi jangan tanya aroma yang ditebarkan..wuiihhh...bikin perut ikut nyanyi deh...tapi saya masih bisa tahan diri..soalnya kan niatnya cuma survey, dan saya rencana makan bareng benu dan bang theo di tempat lain.. abis ngobrol kanan kiri dan janjian liputan esoknya, saya dan farid melenggang keluar warung...tapi ternyata perut kami nggak mau ikutan..hehehe...baru sampai tempat parkir mobil, pandangan mata saya dan farid beradu..mungkin perut kami udah saling komunikasi ya...jadinya ya..balik kanan grak!!...kami ke warung SBS dan pesan 2 porsi..
kami lahap banget makan belut goreng kering..renyah banget dan sambelnya sedaap...
saya udah bayangin bakal makan belut lagi besok malam...hmmm... yummmiii...
saya juga yakin banget, benu bakalan doyan mampus ma ni belut..

tapi ternyata eh ternyata... perkiraan saya meleset.. semua memang berawal dari liputan siang harinya.. kami memang harus mengambil gambar proses pembuatan belut goreng..termasuk proses persiapannya... benu dengan kostum loreng merah putih khas madura ikut dalam proses pembantaian belut belut ini.. lhaahh... ini dia masalahnya... namanya juga pembantaian, pastinya darah ada dimana mana...

dan malam harinya, kami semua jadi nggak berselera makan disana... harum aroma bumbu belut gorengnya nggak mempan..semua penjelasan tentang manfaat kebaikan gizi belut (yang sempat diceritakan pak poer siang harinya), seperti lenyap begitu saja... kalah ama bayang bayang pembantaian...

saya sebenarnya sih..nggak terlalu terpengaruh..tapi benu dan bang theo udah ogah banget...
ya udah batal deh...dan sejak itu saya belom makan belut lagi.. masalahnya, di jakarta nggak gampang nemuin menu yang satu ini..(at least di daerah dekat transtv nggak pernah liat).. adanya cuma bebek atau lele goreng ajah..bosen banget..beberapa kali pulang ke surabaya, saya juga gak sempet ke sana..sampai malam tadi...akhirnya kesampaian juga.. alhamdulillah lega rasanya... semoga aja pak poer mau buka cabang di jakarta...kalo bisa jakarta selatan, dekat ama transtv...hehehe...

No comments: