Sunday, January 13, 2008

PTC oh PTC


aduh..ega nih mbak yang jadi reporternya?... tampang polos bin culunnya ega masih bingung harus gmana waktu saya minta dia jadi reporter buat liputan feature penangkaran buaya teritip, balikpapan.. dan yang namanya feature adalah wajib buat nongolin diri di kamera...
ega yang biasanya jadi video journalist mendadak harus nongol n ngomong di kamera jelas aja sedikitkelimpungan..
tapi saya percaya dia mampu..cuma masalah keberanian dan percaya diri aja yang masih minim..

PTC atau piece to camera..on camera..stand up..whatever istilahnya yang jelas emang pasti bikin deg degan yang melakukannya (reporter).. apalagi kalo gak pede dengan kemampuan sendiri dan apa yang mau disampaikan..

dengan PTC bakal ketauan banget kualitas sang reporter..
materi yang disampaikan bermutu ato engga'..ato cuma sekedar laporan pandangan mata yang seharusnya sudah tergambar di video..

kalo sudah begini..bisa bisa berkali kali take ulang untuk pengambilan PTC..yang pasti sang cameraman bakalan cape banget kalo gak sabar sabar...tapi semua adalah proses yang butuh waktu..kalo sering PTC bisa dipastikan lama lama akan terbiasa..

liputan perbatasan di krayan akhir desember 2007, juga jadi ajang pertemuan saya dengan PTC kembali setelah satu setengah tahun tidak menyapa kamera..ada rasa grogi saat harus menatap lensa..karena dari dulu saya juga menganggap hanya orang cakep yang boleh ngomong di depan kamera..

PTC pertama saya adalah di depan pos perbatasan Long Midang, ceritanya saya mau ikut belanja dengan pedagang ke pasar ba'kelalan, sarawak, malaysia.. PTC partisipatif yang sifatnya journey alias jalan jalan emang paling gampang sih.. yang pasti butuh konsentrasi aja..

nah.. hari ketiga setelah kami ambil gambar patroli TNI memeriksa patok batas..tiba tiba saya merasa harus PTC juga..kali ini untuk liputan utama yang sifatnya memang serius.. saya butuh waktu sekitar setengah jam buat mengkonsep apa yang mau disampaikan.. puyeng banget dah..mana cape..jalan entah berapa kilo n jalannya minta ampun jeleknya yang bikin ega jatoh lima kali...tapi ya.. harus jadi PTC..

konsep sudah jadi, saya tetap harus ulang sekitar 5 kali gara gara nggak konsen kecapaian..untungnya bapak bapak TNI yang nemenin kami sabar banget..padahal udah kelaperan juga...

dan PTC terakhir saya di krayan,kami lakukan buru buru banget..karena berdekatan dengan waktu keberangkatan pesawat kami ke tarakan.. namanya juga buru buru..tambah lagi dong gugupnya.. minimal 5 kali take ulang..mana konsentrasi saya udh pecah mikirin yang lain...uuuhhh.. kenapa juga itu pesawat harus berangkat pagi pagi..padahal liputan belum kelar juga... tapi syukurlah..PTC saya akhirnya bisa dibungkus rapi dan kami langsung ke bandara Long Bawan yang sangat sederhana itu..n bye bye krayan...

PTC memang jadi ciri di stasiun TV tempat saya bekerja dulu, TRANSTV.. setiap anak baru wajib PTC di setiap liputan..mau liputan apa aja harus ada PTC-nya,meskipun belum tentu juga ditayangkan..tapi memang alasannya jelas..dengan PTC, tiap reporter akan dibiasakan dengan kamera,jadi kalo ada peristiwa besar yang mengharuskan siaran langsung, tiap reporter tidak kaget lagi.. PTC juga akan menjadi ajang para bos untuk melihat siapa saja yang bisa menjadi pembaca berita atau presenter..

dan buat para reporter..semakin sering nongol di TV berarti juga promosi gratis.. kalau bagus, tentunya banyak stasiun TV lain yang tertarik membajaknya..

No comments: